Selasa, Maret 2, 2021

Mantan Presiden Argentina Carlos Menem yang flamboyan meninggal

Must Read

Perseteruan di atas politik Skotlandia mendorong kemerdekaan

LONDON - Bersama-sama, politisi Alex Salmond dan Nicola Sturgeon mengambil upaya untuk kemerdekaan Skotlandia dari kemungkinan besar.Tapi sekarang mantan...

BUENOS AIRES, Argentina – Carlos Menem, mantan presiden Argentina yang menyampaikan stabilitas ekonomi berumur pendek dan menjalin hubungan dekat dengan Amerika Serikat pada 1990-an bahkan saat ia mengatasi skandal dan menikmati gaya hidup yang sering flamboyan, telah meninggal.

Presiden Argentina Alberto Fernández mengonfirmasi kematian mantan pemimpin berusia 90 tahun itu, yang menderita sakit dalam beberapa pekan terakhir.

Pengacara necis dari salah satu provinsi termiskin di Argentina, yang dianggap oleh kritikus sebagai playboy, mengarahkan Argentina ke model pasar bebas yang, pada satu titik, membuat iri oleh tetangga dan disukai oleh investor. Prestasi Menem, bagaimanapun, bertepatan dengan meningkatnya pengangguran, ketidaksetaraan ekonomi dan hutang luar negeri.

Menem juga sangat fleksibel sebagai seorang politikus, memulai karirnya sebagai murid Jendral Juan Domingo Peron, yang mendirikan gerakan populis yang menyandang namanya dan menempatkan ekonomi sebagian besar di bawah kendali negara. Menem, yang menjabat sebagai presiden selama dua periode antara 1989 dan 1999, mengubah negara – tetapi ke arah yang berlawanan.

“Saya tidak tahu apakah saya akan mengeluarkan negara dari masalah ekonominya, tetapi saya yakin akan membuat negara yang lebih menyenangkan,” kata Menem suatu kali. Dia senang ditemani para selebritas, menjadi tuan rumah Rolling Stones dan Madonna di Buenos Aires, dan selalu mengabaikan kritik setelah menerima sebuah Ferrari merah sebagai hadiah dari seorang pengusaha Italia pada tahun 1990.

“Ini milikku, milikku dan milikku,” kata Menem, seorang penggemar balap mobil, di depan kamera televisi. “Mengapa saya mendonasikannya?”

Kemudian, dengan enggan dia setuju untuk melelang mobil tersebut seharga $ 135.000, dengan hasil yang masuk ke kas negara.

Putra imigran Suriah yang keluarganya memiliki kilang anggur, Menem adalah gubernur tiga kali yang sederhana di barat laut Provinsi La Rioja, terkenal karena rambut sebahu dan cambang muttonchop ketika ia menjadi terkenal di dunia internasional.

Dia memenangkan nominasi Partai Peronis dan meraih kemenangan dalam pemilihan presiden tahun 1989, memanfaatkan kekacauan ekonomi dan sosial di Argentina. Negara itu terperosok dalam 5.000% inflasi tahunan dan kaum miskin menjarah supermarket untuk mendapatkan makanan.

Di bawah Menem, ekonomi mencatat pertumbuhan yang kuat, inflasi turun menjadi satu digit dan peso, mata uang nasional, menikmati stabilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya karena dipatok ke dolar AS. Rambut panjang dan cambang hilang dan pakaian mencolok diganti dengan jas buatan tangan impor.

Inti dari rencana pemulihan Menem, yang didalangi oleh Menteri Ekonomi Domingo Cavallo yang berpendidikan Harvard yang energik, adalah penarikan negara dari ekonomi.

Menem menghapus kendali atas harga dan suku bunga. Dia menjual perusahaan telepon milik negara, maskapai penerbangan, trek balap, pabrik baja, dan raksasa minyak YPF, kemudian menjadi perusahaan terbesar di Amerika Selatan. Dia memotong gaji negara dan mendorong investasi asing. Dia mengekang serikat buruh yang pernah kuat yang membentuk tulang punggung gerakan Peronis dan marah oleh pemotongan gaji negara yang menghilangkan pekerjaan.

Dalam urusan luar negeri, Menem menarik Argentina dari Gerakan Non-Blok, sebuah struktur era Perang Dingin yang mendukung kemerdekaan dari Amerika Serikat dan – apalagi – Uni Soviet, dan menjalin hubungan yang kuat dengan Washington.

Pasukan Argentina berpartisipasi dalam Perang Teluk 1991 melawan Irak dan bergabung dengan pasukan penjaga perdamaian PBB di Haiti dan bekas Yugoslavia.

Selama masa jabatan Menem, Argentina merupakan tempat terjadinya pemboman mematikan – terhadap kedutaan besar Israel di Buenos Aires pada tahun 1992 dan sebuah pusat Yahudi pada tahun 1994. Argentina menuduh Iran terlibat; Iran membantahnya. Menem kemudian diadili atas tuduhan menutup-nutupi mereka yang bertanggung jawab atas serangan di pusat Yahudi itu, tetapi dinyatakan tidak bersalah dalam persidangan pada 2019.

Sebagai presiden, Menem menang dalam perselisihan dengan militer Argentina, yang kudeta tahun 1976 menyebabkan pembunuhan di luar hukum dan hilangnya puluhan ribu orang. Dia memangkas pengeluaran angkatan bersenjata dan menghapus sistem wajib militer yang sangat tidak populer.

Dia mengecewakan kelompok hak asasi manusia dengan memberikan pengampunan kepada mantan anggota junta militer yang menjalani hukuman hingga seumur hidup untuk kejahatan yang terkait dengan hilangnya para pembangkang Argentina selama kediktatoran 1976-1983. Pengampunan diberikan kepada mantan gerilyawan dalam apa yang oleh Menem digambarkan sebagai proses rekonsiliasi nasional.

Menem juga memperbarui hubungan dengan Inggris, terputus setelah invasi 1982 kediktatoran Argentina ke Kepulauan Falkland yang dikuasai Inggris. Invasi tersebut berakhir dengan kekalahan Argentina dalam perang 74 hari.

Menem terpilih sebagai gubernur La Rioja pada tahun 1973, tetapi masa jabatan pertamanya dipotong oleh kudeta tahun 1976. Penguasa militer mengirimnya ke penjara, bersama dengan politisi lainnya. Dia kemudian dikurung selama hampir lima tahun di sebuah desa kecil di provinsi Formosa utara.

Berbagai kontroversi membuntuti Menem setelah kepresidenannya. Pada tahun 2001, dia ditahan selama beberapa bulan karena dituduh terlibat dalam penjualan senjata Argentina ke Kroasia dan Ekuador pada tahun 1990-an, pada saat embargo internasional terhadap negara-negara tersebut. Dia akhirnya dihukum dalam kasus tersebut dan dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara pada 2013, tetapi dia dilindungi dari masuk penjara karena dia terpilih sebagai senator pada 2005 dan menikmati kekebalan. Kasus itu dibatalkan pada 2017.

Selain karir politiknya yang penuh warna, Menem adalah subjek daya tarik untuk kehidupan pribadinya. Dia makan malam dengan aktor, model dan bintang musik pop, menari tango di televisi, bermain sepak bola dan berpose untuk sampul majalah gosip.

Pada tahun 1966 ia menikah dengan Zulema Yoma Argentina dan mereka memiliki dua anak: Carlos Facundo, yang meninggal pada usia 26 tahun ketika helikopter yang ia kendarai jatuh, dan Zulema María Eva. Pernikahan itu bubar di tengah skandal yang mencakup penggusuran ibu negara pada tahun 1990 dari kediaman presiden.

Pada tahun 2001, pada usia 70, Menem menikah dengan presenter televisi Chili dan mantan Miss Universe Cecilia Bolocco, yang berusia 36. Pasangan itu memiliki seorang putra, Máximo. Pasangan itu bercerai pada 2011.

Menem juga memiliki seorang putra dengan guru dan kemudian wakil Peronis Martha Meza, yang dia temui ketika dia ditahan di Formosa selama kediktatoran. Carlos Nair Meza berusia 25 tahun ketika Menem mengakuinya sebagai putranya.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/flamboyant-argentine-president-carlos-menem-dies-75890736

- Advertisement -
- Advertisement -

Latest News

Perpecahan Inter dan Pirelli di Akhir Musim

Jakarta - Inter Milan untuk musim depan tidak...

Perseteruan di atas politik Skotlandia mendorong kemerdekaan

LONDON - Bersama-sama, politisi Alex Salmond dan Nicola Sturgeon mengambil upaya untuk kemerdekaan Skotlandia dari kemungkinan besar.Tapi sekarang mantan pemimpin Skotlandia dan penggantinya sebagai...

Karyawan Indomaret Tabrak Wajah Pelanggan, Korban Dapat 9 Jahitan

Ilustrasi: Pria berjas putih karyawan Indomaret dengan donasi Rp 1000 / ...

Madrid Vs Sociedad Selesai 1-1

Madrid - Real Madrid harus puas bermain imbang...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -