banner 728x250

Migran menuntut penyelidikan internasional terhadap tembakan mematikan Yaman

  • Bagikan
banner 468x60

Para migran di ibu kota Yaman menyerukan penyelidikan internasional terhadap kebakaran yang merobek pusat penahanan pekan lalu, menewaskan sedikitnya 44 orang – kebanyakan migran Ethiopia.

banner 336x280

Sekitar 900 migran, sebagian besar dari Ethiopia, ditahan di fasilitas itu – termasuk 350 di dalam gudang – ketika kebakaran terjadi pada hari Minggu, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi.

“Kondisi fasilitas holding, yang tiga kali kelebihan kapasitas, tidak manusiawi dan tidak aman,” kata António Vitorino, direktur jenderal IOM.

Setidaknya 43 korban tewas dimakamkan di pemakaman Sanaa pada hari Jumat di tengah pengamanan yang ketat. Perempuan dari komunitas migran terlihat berteriak dan menangis saat ambulans yang membawa jenazah datang dari upacara pemakaman di masjid besar.

Abdallah al-Leithi, kepala komunitas Sudan di Sanaa, mengatakan banyak dari yang tewas tidak memiliki identitas dan tidak dapat diidentifikasi, menambahkan bahwa sebagian besar “tidak memberikan nama sebenarnya” pada dokumentasi sebelum kebakaran.

Tidak ada komentar langsung dari Houthi.

Badan migrasi PBB telah meminta mereka yang bertanggung jawab atas tragedi itu dimintai pertanggungjawaban, kata Olivia Headon, juru bicara badan tersebut di Yaman.

“Kami mendukung para korban kebakaran. Para migran sangat membutuhkan perlindungan dan dukungan lebih di Yaman, atau kami akan terus melihat mereka menderita dan kehilangan nyawa. Langkah ke arah ini adalah memastikan bahwa para korban kebakaran dan keluarga mereka mendapatkan bantuan. akuntabilitas yang pantas mereka terima setelah kejadian mengerikan itu, “katanya.

Korban selamat dan aktivis hak lokal mengatakan kobaran api mematikan meletus ketika penjaga menembakkan gas air mata ke gudang yang penuh sesak, mencoba untuk mengakhiri protes terhadap dugaan pelanggaran dan perlakuan buruk di fasilitas tersebut.

Pemberontak Houthi yang didukung Iran tidak menyebutkan penyebab kebakaran, menyebutkan protes atau memberikan korban jiwa terakhir. Mereka mengatakan penyelidikan telah dibuka tetapi tidak ada kesimpulan yang diumumkan. Houthi juga mencegah badan migrasi PBB mengakses migran yang terluka di rumah sakit, kata badan itu.

Pemberontak juga berusaha menyalahkan IOM, menuduhnya tidak menyediakan perlindungan bagi para migran dan memindahkan mereka ke negara asal mereka.

Vitorino, kepala IOM, mengatakan, bagaimanapun, agensinya “tidak mendirikan, mengelola atau mengawasi pusat penahanan di Yaman atau di mana pun di dunia.”

Dia mengatakan IOM telah bekerja untuk memulai kembali secara sukarela pemulangan migran di Sanaa ke Ethiopia, yang dia gambarkan sebagai “jalur kehidupan bagi banyak migran yang terlantar dalam situasi berbahaya.”

Perang saudara Yaman yang telah berlangsung selama enam tahun tidak mencegah para migran memasuki negara itu, putus asa untuk pergi ke negara tetangga Arab Saudi untuk mencari pekerjaan sebagai pembantu rumah tangga, pelayan dan pekerja konstruksi.

Sekitar 138.000 migran memulai perjalanan yang sulit dari Tanduk Afrika ke Yaman pada 2019, tetapi angkanya anjlok menjadi 37.000 tahun lalu karena pandemi virus korona. Lebih dari 2.500 migran mencapai Yaman dari Djibouti pada bulan Januari, menurut IOM.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/migrants-demand-international-probe-deadly-yemen-fire-76436560

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan