Myanmar diguncang oleh gerakan militer, internet terputus

by admin

YANGON, Myanmar – Penampakan pengangkut personel lapis baja di kota terbesar Myanmar dan penutupan internet meningkatkan ketegangan politik pada Minggu malam, setelah sejumlah besar orang di seluruh negeri mencemooh perintah demonstrasi untuk memprotes perebutan kekuasaan oleh militer.

Perhatian publik telah meningkat selama beberapa malam terakhir dengan banyaknya tuduhan manipulasi militer terhadap penjahat yang dibebaskan dari penjara untuk melakukan kekerasan malam hari dan menimbulkan kepanikan.

Duta besar dari Amerika Serikat dan Kanada dan 12 negara Eropa meminta pasukan keamanan Myanmar untuk menahan diri dari kekerasan terhadap mereka yang “memprotes penggulingan pemerintah sah mereka.” Mereka mengutuk penangkapan para pemimpin politik dan aktivis serta campur tangan militer dalam komunikasi.

“Kami mendukung rakyat Myanmar dalam pencarian mereka untuk demokrasi, kebebasan, perdamaian, dan kemakmuran,” kata mereka dalam pernyataan bersama yang dikeluarkan Minggu larut malam. “Dunia sedang menonton.”

Militer merebut kekuasaan pada 1 Februari, menahan pemimpin terpilih negara itu, Aung San Suu Kyi, dan anggota pemerintahannya serta mencegah anggota parlemen yang baru terpilih membuka sesi baru Parlemen.

Tidak ada kabar resmi tentang mengapa pengangkut personel lapis baja melintasi jalan-jalan Yangon pada hari Minggu siang bolong, melewati lalu lintas yang sibuk. Saat malam tiba, ada video dan laporan lain di media sosial tentang pergerakan truk yang dipadati tentara, dan juga di pusat kota Mandalay.

Perintah yang tampaknya berasal dari Kementerian Transportasi dan Komunikasi mengatakan kepada penyedia layanan ponsel untuk mematikan koneksi internet dari pukul 1 pagi hingga 9 pagi hari Senin. Itu beredar luas di media sosial, begitu pula pemberitahuan yang dikatakan dari penyedia layanan Oredoo Myanmar berisi detail yang sama. Beberapa pengguna yang dihubungi melalui cara lain mengonfirmasi bahwa akses melalui broadband dan layanan seluler Myanmar terputus sesuai jadwal.

Senin memegang prospek dua titik nyala untuk kebuntuan politik.

Suu Kyi masih dalam tahanan rumah, tetapi perintah penahanan yang menahannya atas tuduhan kecil memiliki walkie-talkie impor yang tidak terdaftar akan berakhir Senin dan pengadilan di ibu kota, Naypyitaw, seharusnya mengambil tindakan atas kasusnya. Kebebasannya adalah tuntutan utama dari gerakan protes.

Khin Maung Zaw, seorang pengacara yang diminta oleh partai Suu Kyi untuk mewakilinya, mengatakan dia tidak yakin apakah dia akan hadir di pengadilan pada hari Senin, dan itu bisa ditunda sehari. Dia belum bisa melakukan kontak dengan Suu Kyi.

Ada juga kemungkinan bahwa seorang wanita muda yang ditembak saat demonstrasi minggu lalu, juga di Naypyitaw, akan dinyatakan meninggal secara hukum. Dia menjalani dukungan hidup di sebuah rumah sakit di ibu kota, dan upacara peringatan tidak resmi diadakan untuk hari Minggu di protes di Yangon dan Mandalay, dua kota terbesar di negara itu.

Demonstrasi besar juga diadakan di Naypyitaw dan pelosok negeri yang didominasi oleh etnis minoritas.

Perlawanan juga terjadi di dunia maya, ketika sebuah kelompok yang menamakan dirinya BrotherHood of Myanmar Hacker merusak situs web Myanmar Digital News milik pemerintah, mengganti konten di halaman utamanya dengan kata-kata dan gambar yang menentang pengambilalihan militer.

Pengunjuk rasa di Yangon kembali berunjuk rasa di luar kedutaan besar China dan AS. Mereka menuduh Beijing menopang rezim militer dan memuji tindakan Washington yang memberikan sanksi kepada militer. Ada seruan yang tersebar di Twitter untuk intervensi bersenjata oleh Amerika Serikat.

Pengunjuk rasa lainnya membawa tanda-tanda yang mendesak orang untuk memboikot bisnis yang terkait dengan militer.

Demonstrasi jalanan selama delapan hari diperkirakan telah menarik ratusan ribu orang ke jalan meskipun ada ancaman hukuman enam bulan penjara karena melanggar perintah yang melarang pertemuan lima orang atau lebih. Perintah yang sama memberlakukan jam malam 8 malam sampai 4 pagi.

Aktivisme hari Minggu terjadi setelah junta yang berkuasa mengeluarkan perintah baru yang menangguhkan beberapa kebebasan sipil dasar.

Perintah tersebut, yang dikeluarkan Sabtu malam dan diterbitkan Minggu di surat kabar negara, menangguhkan ketentuan dalam undang-undang yang ada tentang keamanan dan perlindungan privasi, yang memungkinkan pihak berwenang untuk melakukan penggeledahan dan melakukan penangkapan tanpa surat perintah pengadilan.

Ini juga memungkinkan penyadapan komunikasi elektronik dan lainnya tanpa surat perintah dan mengizinkan penahanan tahanan selama lebih dari 24 jam tanpa izin pengadilan.

Pegawai negeri sipil sangat aktif dalam protes, dan posting media sosial pada hari Minggu menunjukkan bahwa pekerja kereta api negara bagian telah bergabung dengan mereka, dengan beberapa klaim yang belum dikonfirmasi bahwa mereka telah melakukan pemogokan.

Publik secara luas telah khawatir sejak pemerintah pekan lalu mengumumkan amnesti yang menyebabkan pembebasan lebih dari 23.000 narapidana. Banyak klaim di media sosial bahwa sebagian telah direkrut oleh aparat untuk melakukan aktivitas kekerasan pada malam hari di kawasan pemukiman untuk menebar kepanikan, terutama dengan melakukan pembakaran. Beberapa daerah menanggapi dengan membentuk kelompok pengawas lingkungan mereka sendiri.

Kebenaran dugaan tentang preman yang diarahkan pemerintah sulit untuk diverifikasi, bahkan dengan video yang mengklaim menampilkan aktivitas mereka. Ada preseden sejarah, ketika militer membebaskan narapidana untuk melakukan kekerasan dan menyebabkan kekacauan pada tahun 1988 selama pemberontakan rakyat yang gagal melawan kediktatoran militer.

Orang-orang juga diguncang oleh penggerebekan polisi yang dilakukan selama jam malam untuk menangkap orang-orang yang dianggap menentang kudeta. Dalam beberapa kasus, penduduk terdekat bergegas ke tempat kejadian dalam jumlah sedemikian rupa sehingga pasukan keamanan mengabaikan upaya mereka untuk mengejar target mereka.

Asosiasi Bantuan independen untuk Tahanan Politik mengatakan 400 orang telah ditahan sejak kudeta, dengan 375 orang masih ditahan.

Tahanan termasuk pemimpin politik, pejabat pemerintah, pegawai negeri, aktivis dan pemimpin mahasiswa. Personel medis dipilih karena komunitas mereka memprakarsai kampanye pembangkangan sipil melawan pengambilalihan militer dan tetap berada di barisan depan.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/myanmar-anti-coup-protesters-pressure-junta-75887299

Related Articles