Pengadilan mencabut kasus ayah Belanda yang mengucilkan keluarga

by admin

Pengadilan Belanda telah memutuskan bahwa seorang ayah yang sangat religius yang mengisolasi beberapa anaknya dari dunia luar selama bertahun-tahun di sebuah rumah pertanian terpencil tidak dapat diadili atas tuduhan termasuk pelecehan seksual terhadap anak-anak karena ia telah dilumpuhkan oleh stroke.

THE HAGUE, Belanda – Pengadilan Belanda memutuskan pada hari Kamis bahwa seorang ayah yang sangat religius yang mengisolasi beberapa anaknya dari dunia luar selama bertahun-tahun di sebuah rumah pertanian terpencil tidak dapat diadili atas tuduhan termasuk pelecehan seksual terhadap anak karena dia telah dilumpuhkan oleh stroke.

Keputusan itu diambil setelah jaksa bulan lalu meminta pengadilan di kota utara Assen untuk membatalkan kasus tersebut karena tersangka berusia 68 tahun itu tidak layak untuk diadili. Jaksa awalnya menuduhnya menahan anak-anaknya secara ilegal dan melakukan pelecehan seksual terhadap dua dari mereka.

Ini mengakhiri kasus yang menjadi berita utama di seluruh dunia pada Oktober 2019 setelah salah satu putra pria itu mengangkat kewaspadaan dan pihak berwenang menemukan bahwa sang ayah telah tinggal selama bertahun-tahun dengan enam anaknya di rumah pertanian di desa kecil Ruinerwold di Belanda bagian timur.

Pada sidang pendahuluan pada Januari tahun lalu, jaksa menggambarkan sang ayah, yang diidentifikasi hanya sebagai Gerrit Jan van D., sebagai pria yang sangat religius yang melihat keluarganya sebagai “dipilih oleh Tuhan” dan melakukan segala daya – termasuk pemukulan fisik dan lainnya. hukuman – agar mereka tidak menyerah pada apa yang dia anggap sebagai pengaruh luar yang jahat.

Gambar udara dari pertanian tersebut menunjukkannya dikelilingi oleh pagar tanaman dan pepohonan dan dengan sepetak sayuran besar di dekat bangunan.

Pengadilan memutuskan pada hari Kamis bahwa stroke tahun 2016 telah sangat memengaruhi kemampuan ayah untuk berkomunikasi dan memahami bahwa melanjutkan kasus tersebut akan melanggar hak peradilan yang adil.

“Dia tidak cukup memahami apa yang terjadi di ruang sidang,” kata juru bicara pengadilan Marcel Wolters dalam sebuah pernyataan video.

Enam anak yang dipelihara di pertanian sekarang semuanya dewasa muda. Tiga kakak laki-laki sebelumnya telah meninggalkan kehidupan keluarga yang terisolasi. Ibu mereka meninggal pada tahun 2004.

Tidak segera jelas apa yang sekarang akan terjadi pada ayahnya. Seorang warga negara Austria yang diidentifikasi hanya sebagai Jozef B., yang dituduh membantu ayah menjaga keluarga dalam isolasi, tetap menjadi tersangka dalam kasus tersebut.

Corinne Jeekel, seorang pengacara yang mewakili empat anak tertua, mengatakan kepada penyiar Belanda NOS bahwa mereka kecewa dengan keputusan tersebut.

“Sangat memalukan bagi klien bahwa tidak akan ada keputusan pidana” atas tuduhan tersebut, kata Jeekel kepada penyiar nasional NOS.

Namun, anggota keluarga lainnya mendukung ayah mereka.

“Lima anak bungsu sangat bahagia,” kata pengacara pembela Robert Snorn kepada penyiar lokal RTV Drenthe.

Jaksa penuntut mengatakan bulan lalu bahwa anak-anak sekarang bebas memilih masa depan mereka sendiri, bahkan jika itu berarti kembali ke kehidupan terisolasi.

“Dalam 18 bulan terakhir, anak-anak telah mengenal masyarakat kami, dapat berpartisipasi di dalamnya dan telah menerima perawatan spiritual dan medis,” kata jaksa dalam sebuah pernyataan. “Jika, sekarang setelah mereka dapat merasakan alternatifnya, mereka tetap memilih untuk hidup menyendiri dengan ayah mereka lagi, untuk menjalankan iman mereka … itu adalah pilihan mereka.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/court-drops-case-dutch-father-isolated-family-76246165

Related Articles