Pengadilan Myanmar memperpanjang penahanan jurnalis AP

by admin

YANGON, Myanmar – Pengadilan di Myanmar pada hari Jumat memperpanjang penahanan praperadilan terhadap seorang jurnalis Associated Press yang ditangkap saat meliput demonstrasi menentang kudeta. Dia menghadapi dakwaan yang bisa mengirimnya ke penjara selama tiga tahun.

Thein Zaw, 32, adalah satu dari sembilan pekerja media yang ditahan selama protes pada 27 Februari di Yangon, kota terbesar di negara itu, dan ditahan tanpa jaminan. Sidang berikutnya di pengadilan Kotapraja Kamayut akan dilakukan pada 24 Maret.

Sidang Jumat, yang dihadiri Thein Zaw melalui konferensi video, terjadi di akhir masa penahanan awalnya.

Thein Zaw dan setidaknya enam anggota media lainnya telah didakwa melanggar undang-undang ketertiban umum, menurut pengacaranya, Tin Zar Oo, dan Asosiasi Bantuan independen untuk Tahanan Politik. Audiensi terpisah diadakan pada hari Jumat untuk jurnalis lainnya yang ditahan.

Tin Zar Oo dan salah satu saudara Thein Zaw diizinkan masuk ke ruang sidang untuk ambil bagian dalam konferensi video 10 menit itu. Tin Zar Oo mengatakan dia bisa menyerahkan dokumen yang memberikan surat kuasa untuk kasus tersebut, tetapi hanya pada sidang berikutnya yang mungkin diizinkan untuk mengajukan aplikasi jaminan.

Perwakilan Kedutaan Besar AS juga hadir, kata Aryani Manring, juru bicara misi tersebut.

Thein Zaw tidak pernah terlihat oleh pengacaranya atau anggota keluarganya sejak penangkapannya. Tin Zar Oo mengatakan kunjungan di Penjara Insein, tempat kliennya ditahan, tidak diizinkan karena masalah virus korona, jadi keluarganya telah mengantarkan makanan dan perbekalan untuknya di pintu gerbang.

Tin Zar Oo mengatakan kliennya terlihat sehat saat pemeriksaan hari Jumat, namun ia menderita asma pada malam hari. Dia mengatakan saudara laki-laki Thein Zaw mencatat bahwa dia telah menurunkan berat badan.

Thein Zaw ditangkap saat dia memotret polisi, beberapa dari mereka bersenjata, menyerang pengunjuk rasa anti-kudeta di jalan. Sebuah video menunjukkan bahwa meskipun dia melangkah ke pinggir jalan untuk menyingkir, beberapa polisi bergegas dan mengelilinginya. Seseorang memasukkannya ke dalam chokehold saat dia diborgol dan kemudian dibawa pergi.

Menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, 38 jurnalis telah ditahan sejak militer menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi pada 1 Februari. Sembilan belas orang masih ditahan.

Kelompok itu mengatakan telah memverifikasi penahanan lebih dari 2.000 orang serta 69 kematian.

Pada hari Jumat, media lokal di Negara Bagian Shan di Myanmar timur melaporkan bahwa seorang jurnalis lepas dari Polandia telah dipukuli dan ditangkap oleh pasukan keamanan.

Kanbawza Tai News online mengatakan seorang jurnalis foto asing ditangkap Kamis saat mengambil gambar protes di kota Taunggyi. Sebuah foto yang diberikan ke situs berita menunjukkan seorang pria terperangkap di dinding dengan satu tangan terangkat saat dia dikelilingi oleh sekitar 10 tentara.

Kantor berita dpa Jerman mengatakan pria itu, Robert Bociaga, 30, telah bekerja untuk layanan berita tersebut, dan belum dapat menghubunginya.

“Kami sangat terkejut dengan penangkapan dan penganiayaan yang nyata terhadap Robert Bociaga,” kata pemimpin redaksi badan tersebut, Sven Goesmann. “Ini adalah serangan yang tidak dapat ditoleransi dan tidak dapat diterima terhadap kebebasan pers dan, bahkan dalam bentuk brutal ini, sayangnya bukan kasus yang terisolasi.”

Kementerian Luar Negeri Polandia mengkonfirmasi penangkapan seorang jurnalis Polandia dan mengatakan pihaknya mencoba untuk menghubungi pria yang ditahan dan mendapatkan informasi tentang kesehatan dan situasi hukumnya.

Awal pekan ini, pihak berwenang Myanmar membatalkan izin lima gerai lokal yang secara ekstensif menutupi protes tersebut. Mizzima, Suara Demokratik Burma, Khit Thit Media, Myanmar Now and 7Day News terus beroperasi meskipun dilarang menyiarkan atau menerbitkan di platform media apa pun.

Associated Press dan banyak organisasi kebebasan pers telah menyerukan pembebasan Thein Zaw dan wartawan lain yang ditahan.

Pemerintah AS, selain mengkritik kudeta dan kekerasan aparat keamanan Myanmar, juga mengutuk tindakan keras terhadap pers di negara Asia Tenggara itu.

“Kami sangat prihatin dengan meningkatnya serangan terhadap kebebasan berekspresi, termasuk terhadap anggota pers. Kami menyerukan pembebasan wartawan dan semua orang lain yang telah ditahan secara tidak adil, “juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan kepada wartawan di Washington, Kamis.

Bahkan semasa Suu Kyi menjabat, jurnalis kerap digugat karena pemberitaannya.

Dalam kasus dengan profil tertinggi, dua jurnalis yang bekerja untuk kantor berita Reuters ditangkap pada tahun 2017 saat mengerjakan berita tentang kekerasan militer yang ditujukan pada minoritas Rohingya di Myanmar. Mereka dituduh memiliki dokumen resmi secara ilegal dan dijatuhi hukuman tujuh tahun di balik jeruji besi sebelum dibebaskan pada 2019 dalam pengampunan massal oleh presiden.

———

Cerita ini telah dikoreksi untuk menunjukkan bahwa perwakilan Kedutaan Besar AS menghadiri sidang pada hari Jumat dan bahwa gelar Sven Goesmann adalah pemimpin redaksi, bukan wakil pemimpin redaksi.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/court-hearing-due-press-reporter-myanmar-76407548

Related Articles