Puluhan protes di India menentang penangkapan aktivis iklim

by admin

Puluhan orang berdemonstrasi di dua kota di India setelah seorang aktivis iklim ditangkap karena mengedarkan dokumen yang mendukung protes besar-besaran yang dilakukan petani selama berbulan-bulan.

NEW DELHI – Puluhan orang berdemonstrasi di kota Bengaluru dan Mumbai di India pada hari Senin setelah seorang aktivis iklim ditangkap karena menyebarkan dokumen di media sosial yang mendukung protes besar-besaran yang dilakukan oleh para petani selama berbulan-bulan.

Disha Ravi, 22, ditangkap di Bengaluru pada hari Sabtu. Polisi mengatakan pada konferensi pers pada hari Senin bahwa dokumen tersebut menyebarkan informasi yang salah tentang protes petani di pinggiran New Delhi dan “mencoreng citra India.”

Polisi mengatakan Ravi membagikan dokumen itu dengan aktivis iklim remaja Swedia Greta Thunberg, yang men-tweetnya awal bulan ini.

Mereka mengatakan berbagi dokumen di media sosial menunjukkan ada “konspirasi” di balik kekerasan pada 26 Januari, Hari Republik India, ketika protes petani yang sebagian besar damai meletus menjadi bentrokan dengan polisi. Seorang pengunjuk rasa tewas dan ratusan polisi serta pengunjuk rasa terluka.

“Seruan itu untuk melancarkan perang ekonomi, sosial, budaya dan regional melawan India,” tweet polisi pada hari Minggu.

Demonstran Senin di kota selatan Bengaluru, termasuk sejarawan terkemuka Ramachandra Guha, memegang plakat yang menyerukan pembebasan segera Ravi. Di kota barat Mumbai, sekitar 50 orang juga menuntut pembebasan Ravi.

Penangkapannya telah dikutuk di India dan sekitarnya. Partai-partai oposisi menyebut penangkapannya sebagai pelecehan, intimidasi, dan serangan terhadap demokrasi. Di luar negeri, keponakan Wakil Presiden AS Kamala Harris, Meena Harris, mengkritik pemerintah di Twitter karena membungkam aktivis.

Polisi juga mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk dua aktivis lainnya, Nikita Jacob dan Shantanu Muluk, mengatakan ketiganya membuat dokumen dan membagikannya dengan orang lain.

Polisi mengatakan dokumen itu berisi tautan ke situs web yang pro-Khalistani, sebuah gerakan untuk tanah air Sikh merdeka bernama Khalistan pada akhir 1980-an dan awal 1990-an. Pemerintah awalnya mencoba mendiskreditkan para petani yang memprotes, banyak di antaranya adalah Sikh, karena dimotivasi oleh nasionalisme agama.

Sejak November, puluhan ribu petani telah berkemah di luar ibu kota dan memblokir jalan raya untuk memprotes undang-undang reformasi pertanian baru yang mereka katakan akan merusak pendapatan mereka. Protes tersebut menjadi tantangan besar bagi pemerintah nasionalis Hindu yang dipimpin Perdana Menteri Narendra Modi, yang mengatakan undang-undang tersebut diperlukan untuk memodernisasi pertanian India.

Kritikus menuduh pemerintah menggunakan demonstrasi besar-besaran untuk meningkatkan tindakan keras terhadap kebebasan berbicara.

Protes tersebut menarik perhatian internasional awal bulan ini ketika bintang pop Rihanna, Thunberg dan Meena Harris men-tweet dukungan mereka. Kementerian Luar Negeri India mengutuk “kelompok kepentingan yang mencoba untuk menegakkan agenda mereka.”

———

Aijaz Rahi di Bengaluru dan Rafiq Maqbool di Mumbai berkontribusi untuk laporan ini.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/scores-protest-india-arrest-climate-activist-75903545

Related Articles