Israel, Palestina berselisih atas penembakan Tepi Barat yang mematikan

by admin

Militer mengatakan tentara menggagalkan upaya serangan menabrak mobil di desa Bir Nabala. Tetapi istri pria itu, yang berada di dalam mobil bersamanya dan terluka oleh tembakan, mengatakan pasangan itu mengikuti instruksi tentara dan tidak menimbulkan ancaman.

Penyerang Palestina telah melakukan serangkaian serangan yang menabrak mobil dalam beberapa tahun terakhir, sering kali menargetkan tentara di Tepi Barat yang diduduki. Namun kelompok hak asasi mengatakan pasukan Israel sering menggunakan kekuatan berlebihan, atau dalam beberapa kasus membunuh orang tak bersalah yang salah diidentifikasi sebagai penyerang.

Militer Israel mengatakan tentara mendirikan pos pemeriksaan sementara untuk melakukan operasi di daerah tersebut. Dikatakan kendaraan berhenti di pos pemeriksaan dan kemudian melaju menuju pasukan “dengan cara yang membahayakan nyawa tentara.”

“Tentara menanggapi dengan tembakan untuk menggagalkan ancaman,” katanya, menambahkan bahwa tidak ada tentara Israel yang terluka.

Otoritas Palestina, yang mengatur sebagian Tepi Barat, mengidentifikasi almarhum sebagai Osama Mansour, 42, dan mengatakan tentara melepaskan tembakan “tanpa alasan” setelah melambaikan kendaraan melalui pos pemeriksaan. Itu mengutuk apa yang disebut sebagai “kejahatan keji.”

Istri Mansour, Sumaya, terluka dan dibawa ke rumah sakit, di mana dia menggambarkan penembakan itu dalam sebuah wawancara yang disiarkan oleh TV Palestina.

Dia mengatakan mereka diperintahkan untuk berhenti dan melakukannya, bahkan mematikan kunci kontak mobil. Dia mengatakan seorang tentara kemudian memberi isyarat kepada mereka untuk melewati, pada saat itu mereka menyalakan mobil dan bergerak maju.

“Mereka mulai menembaki kami,” katanya. “Suamiku jatuh ke pangkuanku dan terbunuh.”

Tentara tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari tuduhannya, hanya mengatakan bahwa insiden itu sedang diselidiki.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang 1967 dan Palestina ingin itu menjadi bagian utama dari negara masa depan mereka. Tidak ada pembicaraan damai yang substantif selama lebih dari satu dekade.

Source link

Related Articles