Sri Lanka melarang burqa, tutup lebih dari 1.000 sekolah Islam

by admin

Sri Lanka telah mengumumkan rencana untuk melarang pemakaian burqa dan mengatakan akan menutup lebih dari 1.000 sekolah Islam yang dikenal sebagai madrasah, dengan alasan keamanan nasional.

KOLOMBO, Sri Lanka – Sri Lanka pada hari Sabtu mengumumkan rencana untuk melarang pemakaian burqa dan mengatakan akan menutup lebih dari 1.000 sekolah Islam yang dikenal sebagai madrasah, dengan alasan keamanan nasional.

Menteri Keamanan Publik Sarath Weerasekara mengatakan dia menandatangani sebuah makalah pada hari Jumat meminta persetujuan Kabinet Menteri untuk melarang burqa – pakaian luar yang menutupi tubuh dan wajah yang dikenakan oleh beberapa wanita Muslim.

“Burqa berdampak langsung pada keamanan nasional,” kata Weerasekara dalam sebuah upacara di sebuah kuil Buddha pada hari Sabtu, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

“Di masa-masa awal kami, kami memiliki banyak teman Muslim, tetapi wanita dan gadis Muslim tidak pernah mengenakan burqa,” kata Weerasekara, menurut rekaman video yang dikirim oleh kementeriannya. “Itu adalah tanda ekstremisme agama yang muncul baru-baru ini. Kami pasti akan melarangnya. “

Pemakaian burqa dilarang sementara pada 2019 setelah serangan bom Minggu Paskah di gereja dan hotel di Sri Lanka yang menewaskan lebih dari 260 orang. Dua kelompok Muslim lokal yang telah berjanji setia kepada kelompok Negara Islam telah disalahkan atas serangan di enam lokasi – dua gereja Katolik Roma, satu gereja Protestan dan tiga hotel teratas.

Weerasekara juga mengatakan pemerintah akan melarang lebih dari 1.000 Madrasah, dengan alasan mereka tidak terdaftar di pihak berwenang dan tidak mengikuti kebijakan pendidikan nasional.

Keputusan untuk melarang burqa dan madrasah adalah langkah terbaru yang mempengaruhi minoritas Muslim di negara pulau Samudra Hindia itu.

Muslim membentuk sekitar 9% dari 22 juta orang di Sri Lanka, di mana umat Buddha mencakup lebih dari 70% populasi. Etnis minoritas Tamil, yang sebagian besar beragama Hindu, berjumlah sekitar 15% dari populasi.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/sri-lanka-ban-burqas-close-1000-islamic-schools-76435802

Related Articles