Warga Inggris mengaku bersalah melanggar perintah karantina Singapura

by admin

Seorang warga negara Inggris mengaku bersalah melanggar perintah karantina virus corona di Singapura dengan mengunjungi tunangannya di kamar hotel lain.

Mereka akan hadir di pengadilan untuk menjatuhkan hukuman pada 26 Februari, dan menghadapi kemungkinan hukuman hingga enam tahun penjara dan denda 10.000 dolar Singapura ($ 7.500) untuk setiap dakwaan.

Skea Nigel meninggalkan kamarnya di The Ritz-Carlton, hotel Millenia Singapura tiga kali pada bulan September, menurut lembar tagihan. Dia tidak memakai topeng.

Pada salah satu kesempatan, Nigel menaiki tangga darurat dan memasuki kamar yang telah dipesan oleh tunangannya dari Singapura. Keduanya menghabiskan sembilan jam bersama.

Sebagian besar pelancong harus tinggal di kamar hotel yang ditentukan atau di rumah selama 14 hari setelah tiba di Singapura di bawah aturan karantina virus corona. Mereka menerima makanan dan secara teratur mencatat suhu mereka.

Nigel tiba di Pengadilan Negara pada hari Senin dengan Agatha Maghesh Eyamalai, yang telah dinikahinya.

Orang Inggris itu mengatakan dia bersalah atas dua dakwaan karena melanggar aturan. Empat dakwaan lain terhadapnya dicabut untuk sementara.

Jaksa penuntut meminta agar Nigel dipenjara selama empat minggu dan didenda 1.000 dolar Singapura ($ 750).

Pengacara pembela Dhillon Surinder Singh, yang juga mewakili Eyamalai, meminta denda atau hukuman penjara satu minggu “untuk memberinya tamparan di pergelangan tangan”.

Eyamalai juga mengaku bersalah atas satu tuduhan membantu Nigel.

Tidak ada warga Inggris yang dipenjara di Singapura karena melanggar aturan virus corona. Beberapa di antaranya telah dicabut izin kerjanya dan membayar denda.

———

Cerita ini telah dikoreksi untuk menunjukkan bahwa pria tersebut meninggalkan kamarnya sebanyak tiga kali tetapi mengunjungi kamar tunangannya sekali.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/briton-pleads-guilty-breaking-singapore-quarantine-order-75901151

Related Articles