Migran Guatemala yang terbunuh di Meksiko pulang ke rumah

by admin

Ribuan penduduk kota ini muncul di tengah air mata dan tepuk tangan untuk menerima jenazah 16 milik mereka, para migran yang tewas di dekat perbatasan Meksiko-AS pada akhir Januari.

Comitancillo memadati stadion sepak bola lokalnya untuk berduka bersama dengan keluarga para korban yang masing-masing berkerumun di sekitar peti mati masing-masing orang yang mereka cintai.

“Tidak adil bahwa kaum muda tidak memiliki kemungkinan untuk bekerja di sini,” kata Pendeta Mario Aguilón Cardona, seorang pastor dari paroki Santa Cruz Comitancillo, kepada kerumunan yang berkumpul. “Tidak adil jika keluarga harus berpisah dari tahun ke tahun.”

Mayat-mayat itu tiba Jumat malam di wilayah ini dekat perbatasan Guatemala-Meksiko setelah memulai hari di Reynosa, Meksiko tepat di seberang perbatasan AS dari Texas. Sebuah jet kargo menerbangkan mereka ke pangkalan udara di pinggiran Guatemala City pada Jumat pagi dan dari sana mereka memulai perjalanan sembilan jam ke Comitancillo.

Sebelumnya, di bandara, anggota keluarga yang memegang foto kerabat mereka berdiri di samping peti mati yang dibungkus dengan bendera Guatemala di landasan.

Evaristo Agustín menangis ketika melihat peti mati saudara iparnya Marvin Alberto Tomas. Dia berkata bahwa pemain berusia 23 tahun itu “adalah orang yang baik.”

Pemerintah Guatemala mengumumkan tiga hari berkabung.

Mayat, bersama dengan tiga orang lainnya, ditemukan ditumpuk di truk pickup hangus di Camargo, di seberang Rio Grande dari Texas, di daerah yang telah berlumuran darah selama bertahun-tahun oleh pertempuran wilayah antara sisa-sisa kartel Teluk dan kartel Zetas tua. .

Selusin petugas polisi negara bagian Tamaulipas ditangkap sehubungan dengan pembunuhan tersebut. Sisa jasadnya diterbangkan dari kota perbatasan Meksiko, Reynosa, Jumat pagi.

Presiden Alejandro Giammattei mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintahnya tetap berkomunikasi dengan pihak berwenang Meksiko untuk memastikan “mereka yang bertanggung jawab atas tindakan yang menyedihkan itu” dihukum. Dia mengatakan kejahatan itu harus dibereskan agar tidak terjadi hal serupa lagi.

“Untuk kamu yang hidup dalam kesedihan ini kami akan mendapatkan pemulihan dan harapan,” kata Giammattei kepada keluarga. “Pemerintah Guatemala menyatakan penolakan mutlaknya atas kekejaman yang dilakukan dalam pembantaian ini.”

Para kerabat korban tewas di kota Comitancillo Guatemala pertama kali memberikan peringatan bahwa sesuatu yang mengerikan telah terjadi di Camargo. Karena jenazah telah dibakar, butuh berminggu-minggu untuk identifikasi positif melalui sampel DNA, tetapi keluarga di Guatemala sudah mulai berduka.

Keluarga tersebut tiba-tiba kehilangan komunikasi dengan kerabat mereka yang bermigrasi sekitar 21 Januari, dan percaya bahwa mereka telah berada di dekat daerah tempat pihak berwenang Meksiko membuat penemuan mengerikan itu.

Beberapa mengatakan bahwa salah satu penyelundup yang memimpin kelompok itu memberi tahu keluarga apa yang telah terjadi.

Giammattei mengonfirmasi awal bulan ini bahwa lima warga Guatemala selamat dari serangan itu dan berada di bawah perlindungan di Amerika Serikat.

Pembantaian itu membangkitkan ingatan pembantaian migran lainnya di Tamaulipas pada Agustus 2010, ketika anggota kartel Zetas membunuh 72 migran di dekat kota San Fernando.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/remains-guatemalan-migrants-return-home-76413719

Related Articles