banner 728x250

Zimbabwe menerima vaksin pertama dari Sinopharm di Cina

  • Bagikan
banner 468x60

Zimbabwe telah menerima vaksin COVID-19 pertamanya dengan kedatangan jet Air Zimbabwe yang membawa 200.000 dosis Sinopharm dari Tiongkok pada Senin pagi.

banner 336x280

Vaksin Sinopharm pertama merupakan sumbangan dari China ke negara Afrika bagian selatan. Pemerintah Presiden Emmerson Mnanagagwa telah membeli 600.000 dosis tambahan vaksin Sinopharm yang diharapkan tiba awal bulan depan, menurut media pemerintah.

Mnangagwa, dalam sebuah posting Twitter, mengatakan vaksin China akan diberikan kepada warga Zimbabwe minggu ini.

Wakil Presiden Zimbabwe Constantino Chiwenga berada di bandara Harare untuk kedatangan vaksin.

“Kami tidak menyadari bahwa pada saat dibutuhkan, tanggapan China sangat cepat,” katanya, menggambarkan donasi China sebagai “satu lagi demonstrasi dari ikatan persahabatan dan solidaritas yang panjang.”

Duta Besar China untuk Zimbabwe Guo Shaochun mengatakan bahwa Zimbabwe adalah salah satu negara pertama dari 58 negara yang menerima sumbangan vaksin Sinopharm.

“Zimbabwe adalah saudara kami sehingga pasokan vaksin ke Zimbabwe tidak menjadi masalah,” ujarnya.

Para profesional kesehatan Zimbabwe dan agen imigrasi yang bekerja di pos perbatasan akan mendapatkan prioritas pertama untuk vaksin, menurut rencana peluncuran pemerintah.

Vaksin China hanyalah awal dari jutaan yang dibutuhkan Zimbabwe untuk memvaksinasi 10 juta orang, mewakili 60% dari populasi negara itu, untuk mencapai kekebalan kawanan, kata pejabat kesehatan.

Zimbabwe “juga telah menyampaikan ungkapan minatnya” untuk menjadi bagian dari prakarsa Uni Afrika untuk membeli vaksin dalam jumlah besar untuk benua itu, Menteri Penerangan Monica Mutsvangwa mengatakan pekan lalu.

Pemerintah mengatakan telah menganggarkan $ 100 juta untuk vaksin dan bisnis lokal juga telah diminta untuk menyumbang untuk upaya tersebut.

Sejak tahun 2003, Zimbabwe telah meminta bantuan ke China, dan juga Rusia, setelah berselisih dengan negara-negara Barat yang menjatuhkan sanksi sebagai tanggapan atas tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan kecurangan suara oleh presiden saat itu Robert Mugabe, yang kehilangan kekuasaan pada tahun 2017 dan meninggal pada tahun 2017. 2019.

Pengganti Mugabe, Mnangagwa, terus menjalin hubungan dekat dengan China dan Rusia karena negara-negara Barat mempertahankan sanksi, menuduh bahwa dia sama represifnya dengan pendahulunya.

Kampanye vaksinasi baru mulai diluncurkan di seluruh Afrika, dengan suntikan diberikan hanya di beberapa dari 54 negara di benua itu, dengan total populasi 1,3 miliar. Kampanye besar-besaran diperlukan untuk memvaksinasi sekitar 680 juta orang untuk mencapai kekebalan populasi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika. Para ahli memperkirakan vaksin mulai tiba di benua itu dalam jumlah yang lebih tinggi akhir tahun ini dan tahun depan.

Zimbabwe, seperti banyak negara Afrika lainnya, awalnya mencatat jumlah COVID-19 yang rendah tetapi baru-baru ini mengalami lonjakan kasus.

Ada kekhawatiran bahwa varian virus baru yang lebih menular datang ke negara itu ketika puluhan ribu warga Zimbabwe yang tinggal di Afrika Selatan kembali ke rumah untuk musim liburan.

Zimbabwe telah melaporkan 35.104 kasus, termasuk 1.398 kematian, pada 14 Februari, naik sedikit lebih dari 10.000 kasus dan 277 kematian pada awal Desember. Sistem kesehatan masyarakat yang dulu kuat di negara itu telah memburuk seiring dengan perekonomian selama dua dekade terakhir.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/zimbabwe-receives-vaccines-sinopharm-china-75897970

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan