banner 728x250

AS, Iran diperkirakan akan memulai pembicaraan nuklir tidak langsung di Wina

  • Bagikan
banner 468x60

Upaya untuk membawa Amerika Serikat kembali ke kesepakatan 2015 tentang program nuklir Iran adalah untuk meningkatkan kecepatan

Pengumuman hari Jumat bahwa Washington dan Teheran akan memulai pembicaraan tidak langsung melalui perantara adalah salah satu tanda pertama dari kemajuan nyata dalam upaya untuk mengembalikan kedua negara pada ketentuan perjanjian, yang membatasi program nuklir Iran dengan imbalan bantuan dari AS dan sanksi internasional.

Sejak saat itu, Iran terus-menerus melanggar pembatasan dalam kesepakatan itu, seperti jumlah uranium yang diperkaya yang dapat ditimbun dan kemurnian yang dapat memperkayanya. Langkah Teheran telah diperhitungkan untuk menekan negara-negara lain dalam kesepakatan itu – Rusia, China, Prancis, Jerman, dan Inggris – untuk berbuat lebih banyak untuk mengimbangi sanksi AS yang melumpuhkan yang diberlakukan kembali di bawah Trump.

Presiden Joe Biden menjabat dengan mengatakan bahwa kembali ke perjanjian dan mengembalikan program nuklir Iran ke pembatasan internasional adalah prioritas. Tetapi Iran dan AS tidak setuju atas tuntutan Iran agar sanksi dicabut terlebih dahulu.

Pejabat senior kementerian luar negeri dari negara-negara yang masih dalam kesepakatan, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama, mengadakan pertemuan yang dipimpin Uni Eropa Selasa di Wina.

Juga di ibukota Austria adalah delegasi AS yang dipimpin oleh utusan khusus pemerintah untuk Iran, Rob Malley. Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan pembicaraan akan disusun seputar kelompok kerja yang akan dibentuk Eropa dengan pihak lain dalam kesepakatan itu.

Price mengatakan Senin bahwa pembicaraan adalah “langkah maju yang sehat” tetapi menambahkan bahwa “kami tidak mengantisipasi terobosan awal atau segera, karena diskusi ini, kami sepenuhnya berharap, akan sulit.”

“Kami tidak mengantisipasi saat ini bahwa akan ada pembicaraan langsung dengan Iran,” katanya. “Meskipun tentu saja kami tetap terbuka untuk mereka. Jadi kami harus melihat bagaimana keadaannya.”

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menulis hari Jumat di Twitter: “Tidak ada pertemuan Iran-AS. Tidak perlu. ”

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah para pihak dalam kesepakatan bertemu secara virtual pada hari Jumat mengatakan tujuan pertemuan mereka pada hari Selasa adalah untuk “secara jelas mengidentifikasi langkah-langkah pencabutan sanksi dan implementasi nuklir, termasuk melalui pertemuan kelompok ahli yang relevan.”

Di Teheran, juru bicara pemerintah Ali Rabiei mengatakan Selasa bahwa tujuan Iran tetap “mencabut semua sanksi yang dijatuhkan atau diberlakukan kembali terhadap Iran” setelah AS keluar dari kesepakatan. Dia mengatakan Iran “siap untuk kembali ke semua komitmen kami segera setelah Amerika. samping mengangkat sanksi dengan cara yang lengkap dan dapat diverifikasi.

Namun, Iran terus mendorong melampaui batas yang ditentukan oleh kesepakatan itu. Behrouz Kamalvandi, juru bicara program nuklir sipil Iran, mengatakan para pejabat telah memulai pengujian mekanis dari mesin pemisah prototipe IR-9. Mesin sentrifugal itu akan memperkaya uranium 50 kali lebih cepat daripada IR-1 yang diizinkan berdasarkan perjanjian itu, katanya, menurut kantor berita semi-resmi ISNA.

Secara terpisah, kementerian luar negeri Iran mengklaim bahwa seorang pria yang terkait dengan kelompok-kelompok pengasingan Iran menghina dan mencoba menyerang wakil menteri luar negeri, Abbas Araghchi, setelah dia meninggalkan pertemuan Selasa pagi dengan seorang diplomat Uni Eropa. Polisi Wina mengatakan ada protes di luar hotel tetapi mereka tidak segera mengetahui adanya “insiden yang relevan atau konfrontasi fisik.”

Menjelang pembicaraan hari Selasa, seorang jaksa penuntut Iran mengatakan 10 pejabat telah didakwa tahun lalu atas penembakan pesawat penumpang Ukraina oleh militer Iran yang menewaskan 176 orang. Iran menghadapi kritik internasional yang melemahkan bulan lalu karena merilis laporan akhir yang menyalahkan kesalahan manusia tetapi tidak menyebut siapa pun yang bertanggung jawab.

—————

Moulson melaporkan dari Berlin. Penulis Associated Press Jon Gambrell di Dubai, Uni Emirat Arab, dan Amir Vahdat di Teheran, Iran, berkontribusi untuk laporan ini.

Source link

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan