China menetapkan target pertumbuhan ‘lebih dari 6%,’ memperketat kendali HK

by admin

 

BEIJING – Pemimpin No. 2 China menetapkan target pertumbuhan ekonomi yang sehat pada hari Jumat dan berjanji untuk membuat negaranya mandiri dalam teknologi di tengah ketegangan dengan AS dan Eropa atas perdagangan dan hak asasi manusia. Pejabat lainnya mengumumkan rencana untuk memperketat kendali atas Hong Kong dengan mengurangi peran publik dalam pemerintahan.

Partai Komunis yang berkuasa menargetkan pertumbuhan “lebih dari 6%” karena ekonomi terbesar kedua di dunia itu pulih dari virus corona, kata Perdana Menteri Li Keqiang dalam pidatonya di Kongres Rakyat Nasional, badan legislatif seremonial China. Sekitar 3.000 delegasi berkumpul untuk pertemuan tahunannya, acara politik paling terkenal tahun ini, di bawah pengawasan ketat keamanan dan anti-virus. Itu telah dipersingkat dari dua minggu menjadi satu minggu karena pandemi.

Partai ini beralih kembali ke tujuan jangka panjangnya menjadi pesaing global di bidang telekomunikasi, mobil listrik, dan teknologi menguntungkan lainnya. Itu meningkatkan ketegangan perdagangan dengan Washington dan Eropa, yang mengeluhkan taktik Beijing yang melanggar komitmen pembukaan pasarnya dan merugikan pesaing asing.

Li menjanjikan kemajuan dalam mengekang emisi karbon yang mengubah iklim, sebuah langkah untuk menjaga janji Presiden Xi Jinping tahun lalu menjadi netral karbon pada tahun 2060. Namun ia menghindari target agresif yang mungkin membebani pertumbuhan ekonomi.

Pertemuan NPC berfokus pada masalah domestik tetapi dibayangi oleh geopolitik karena pemerintah Xi mengejar perdagangan yang lebih tegas dan kebijakan strategis dan menghadapi kritik atas perlakuannya terhadap Hong Kong dan etnis minoritas. Partai yang berkuasa telah berlipat ganda dalam menghancurkan perbedaan pendapat ketika Xi mencoba memperkuat citranya sebagai pemimpin pembuat sejarah yang merebut kembali tempat yang sah China sebagai kekuatan global.

Wakil ketua NPC, Wang Chen, mengatakan Komite Pemilihan Hong Kong yang didominasi oleh pengusaha dan tokoh pro-Beijing lainnya akan diberi peran lebih besar dalam memilih badan legislatif di wilayah itu. Wang mengatakan Komite Pemilihan akan memilih bagian yang “relatif besar” dari Dewan Legislatif yang sekarang beranggotakan 70 orang.

Itu terjadi setelah juru bicara legislatif pada Kamis mengatakan Beijing menginginkan “patriot yang menguasai Hong Kong,” yang memicu kekhawatiran suara-suara oposisi akan ditutup dari proses politik.

Li, perdana menteri, mengatakan Beijing ingin “menjaga keamanan nasional” di Hong Kong.

Juga pada hari Jumat, pemerintah mengumumkan kenaikan 6,8% dalam pengeluaran militer menjadi 1,4 triliun yuan ($ 217 miliar) di tengah perselisihan teritorial dengan India dan tetangga lain dan ambisi untuk menyamai Amerika Serikat dan Rusia dalam rudal, pesawat tempur siluman dan teknologi senjata lainnya.

Itu kurang dari peningkatan dua digit pada tahun-tahun sebelumnya, tetapi peningkatan yang nyata ketika inflasi mendekati nol. Analis asing mengatakan total pengeluaran militer naik hingga 40% lebih dari angka yang dilaporkan, tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

China menjadi satu-satunya ekonomi besar yang tumbuh tahun lalu, menambah ekspansi 2,3% terendah multi-dekade setelah menutup industri untuk melawan virus. Pertumbuhan dipercepat menjadi 6,5% lebih dari setahun sebelumnya pada kuartal terakhir tahun 2020 sementara Amerika Serikat, Eropa dan Jepang berjuang dengan wabah virus baru.

Target 6% lebih tinggi dari ekspektasi untuk Amerika Serikat dan ekonomi utama lainnya tetapi kurang dari 7% -8% yang diharapkan Li untuk mengumumkan.

Itu menunjukkan Beijing “mengalihkan fokus dari kuantitas ke kualitas pertumbuhan ekonomi,” kata Chaoping Zhu dari JP Morgan Asset Management dalam sebuah laporan.

Beijing mungkin mengalokasikan sumber daya untuk perlindungan lingkungan dan inisiatif lainnya “untuk meningkatkan potensi pertumbuhan jangka panjang China,” kata Zhu.

Li berjanji untuk “bekerja lebih cepat” untuk mengembangkan kemampuan teknologi yang dipandang oleh para pemimpin Komunis sebagai jalan menuju kemakmuran, otonomi strategis, dan pengaruh global. Rencana tersebut terancam oleh konflik dengan Washington terkait teknologi dan keamanan yang mendorong Presiden AS saat itu Donald Trump untuk menjatuhkan sanksi pada perusahaan termasuk raksasa peralatan telekomunikasi Huawei, merek teknologi global pertama China.

Cetak biru pembangunan lima tahun terakhir dari partai yang berkuasa mengatakan upaya untuk menjadikan China sebagai “kekuatan teknologi” yang mandiri adalah prioritas ekonomi utama tahun ini.

Partai melihat “kemandirian teknologi sebagai dukungan strategis untuk pembangunan nasional,” kata Li.

Li berjanji untuk mengejar “pembangunan hijau” menyusul janji Xi tahun lalu untuk memastikan puncak emisi karbon China pada tahun 2030 dan mencapai netralitas karbon pada tahun 2060. Itu akan membutuhkan peningkatan tajam dalam energi bersih dalam ekonomi yang mendapatkan 60% dari kekuatannya dari batu bara dan adalah sumber polusi industri yang mengubah iklim terbesar di dunia.

Dia berjanji untuk mengurangi emisi karbon per unit output ekonomi sebesar 18% selama lima tahun ke depan. Itu sejalan dengan tujuan periode lima tahun sebelumnya, tetapi para pencinta lingkungan mengatakan Beijing perlu berbuat lebih banyak.

“Ini mengalihkan beberapa pertanyaan terpenting ke masa depan,” kata Li Shuo dari Greenpeace.

Li mengulangi janji resmi untuk mempromosikan “pertumbuhan hubungan damai” dengan Taiwan tetapi mengumumkan tidak ada inisiatif menuju pulau yang diperintah sendiri yang memisahkan diri dengan daratan pada tahun 1949 setelah perang saudara.

Beijing mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya dan mengancam akan menyerbu jika mencoba untuk membuat resmi kemerdekaan de facto. Li mengatakan daratan akan “dengan tegas menghalangi” aktivitas apa pun yang “mencari ‘kemerdekaan Taiwan’.”

Pertemuan legislatif tahun ini sebagian besar diadakan melalui tautan video untuk memisahkan para pemimpin, delegasi, dan wartawan China sebagai tindakan anti-virus.

Partai yang berkuasa sebelumnya mengumumkan telah mencapai tujuannya untuk menggandakan output ekonomi dari tingkat 2010 pada tahun lalu, yang membutuhkan pertumbuhan tahunan sebesar 7%. Xi telah berbicara tentang menggandakan produksi lagi pada tahun 2035, yang akan menyiratkan pertumbuhan tahunan sekitar 5%, masih di antara yang tertinggi untuk ekonomi utama mana pun.

Ketika Xi berusaha untuk memperkuat citranya, China telah melipatgandakan penindasan perbedaan pendapat dengan cara yang dapat menghambat inovasi.

Keinginan partai yang berkuasa untuk kemakmuran yang dihasilkan oleh persaingan pasar bebas juga berbenturan dengan desakannya untuk memainkan peran dominan dalam perekonomian dan tujuan strategis untuk mengurangi ketergantungan pada negara lain.

Beijing akan mempromosikan “sirkulasi domestik,” kata Li, mengacu pada tekanan resmi pada industri untuk menggunakan lebih banyak komponen dan teknologi yang dipasok China dan lebih sedikit bergantung pada input asing, bahkan jika itu meningkatkan biaya.

Penekanan pada kemandirian dan konflik dengan Washington telah memicu kekhawatiran bahwa dunia akan terpecah menjadi wilayah industri AS, China, dan industri lain yang terpisah dengan teknologi yang tidak kompatibel, persaingan yang lebih sedikit, dan biaya yang lebih tinggi.

Tujuan “memisahkan mereka dari teknologi asing” adalah “lebih mungkin merusak produktivitas daripada membantunya,” kata Mark Williams dari Capital Economics dalam sebuah laporan minggu ini.

———

Penulis AP Huizhong Wu di Taipei, Taiwan, dan Zen Soo di Hong Kong berkontribusi untuk laporan ini.

———

Cerita ini mengoreksi jumlah anggota legislatif Hong Kong menjadi 70 anggota, bukan 35.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/china-announces-economic-growth-target-tech-plans-76263572

Related Articles