Kemarahan di Lebanon sebagai mata uang, harga tak terkendali

by admin

Protes pecah di berbagai bagian Lebanon dengan jalan ditutup oleh demonstran yang membakar ban di tengah krisis ekonomi yang memburuk dan kurangnya kemajuan dalam pembentukan Kabinet baru.

BEIRUT – Para pengunjuk rasa di Lebanon membakar ban dan menutup beberapa jalan utama pada Kamis karena krisis ekonomi yang parah yang melanda negara itu terus berlanjut di luar kendali tanpa kemajuan dalam pembentukan kabinet baru.

Gelombang baru protes dimulai pada Selasa setelah pound Lebanon jatuh ke rekor terendah di pasar gelap, meningkatkan kekhawatiran bahwa penurunan hanya akan semakin buruk. Harga-harga meroket dalam beberapa bulan terakhir.

Supermarket Beirut kemudian mengeluarkan pernyataan yang mengatakan perkelahian itu terjadi ketika seorang pembelanja menyerang seorang manajer cabang yang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak dapat membeli susu dan minyak bersubsidi dalam jumlah besar tanpa mempertimbangkan pembatasan.

“Mereka mempermalukan orang dengan sekantong susu,” teriak seorang pengunjuk rasa pada rapat umum di jalan raya utama di utara Beirut. Kelas penguasa harus pergi.

Sementara secara resmi dolar AS hanya berharga 1.520 pound Lebanon, harga pasar gelap sekitar 9.950 pound pada Kamis – sehari setelah sempat mencapai rekor tertinggi 10.000. Hanya beberapa bulan sebelumnya, dolar dapat dibeli dengan harga sekitar 7.000 pound seharga $ 1.

Krisis ekonomi Lebanon telah membuat lebih banyak orang jatuh miskin karena puluhan ribu orang kehilangan pekerjaan sejak protes anti-pemerintah pertama kali meletus pada akhir 2019. Ekonomi negara itu berkontraksi 19% pada 2020 dan diperkirakan akan menyusut lagi tahun ini, menurut Bank Dunia. .

Puluhan pengunjuk rasa menutup Lapangan Martir utama di pusat Beirut, sementara yang lain memblokir jalan raya utama yang menghubungkan ibu kota dengan utara dan selatan. Pertemuan sporadis di daerah lain juga menutup jalan. Pasukan Lebanon masuk dan membukanya sebentar sebelum pengunjuk rasa menutupnya lagi.

Lebanon telah dilanda krisis demi krisis, dengan protes yang meluas terhadap kelas politik korup di negara itu mulai Oktober 2019. Hal itu diperparah oleh pandemi virus corona dan ledakan besar-besaran di pelabuhan Beirut Agustus lalu yang menewaskan ratusan dan melukai ribuan lainnya, menghancurkan fasilitas dan merusak sebagian besar kota.

Perselisihan antara rival politik Lebanon telah membuat negara itu menemui jalan buntu selama berbulan-bulan, hanya memperburuk bencana ekonomi yang dipicu oleh krisis utang dan gagal bayar negara tahun lalu.

Pemerintah mengundurkan diri beberapa hari setelah ledakan di Beirut dan Perdana Menteri yang ditunjuk Saad Hariri terpilih untuk membentuk Kabinet baru pada bulan Oktober tetapi perselisihan antara dia dan Presiden Michel Aoun telah menunda pembentukan Kabinet baru.

Pada hari Kamis, Hariri yang berada di Uni Emirat Arab, menyalahkan saingannya atas penundaan sementara mantan Menteri Luar Negeri Gebran Bassil, menantu presiden, menanggapi dengan mengatakan bahwa Hariri “belum siap untuk membentuk Kabinet.”

Negara ini sangat membutuhkan mata uang asing, tetapi donor internasional menginginkan reformasi anti-korupsi besar-besaran terlebih dahulu – jangan sampai dana tersebut hilang ke dalam lubang pembuangan sektor negara yang terkenal yang telah membawa negara ke ambang kebangkrutan.

Krisis telah mendorong hampir separuh penduduk negara kecil berpenduduk 6 juta itu ke dalam kemiskinan. Lebih dari 1 juta pengungsi dari Suriah tinggal di Lebanon.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/anger-lebanon-currency-prices-spiral-control-76254041

Related Articles