UE, Italia menghentikan ekspor vaksin AstraZeneca ke Australia

by admin

Pengiriman seperempat juta vaksin AstraZeneca dengan tujuan Australia dilarang meninggalkan Uni Eropa dalam penggunaan pertama sistem kontrol ekspor yang dilembagakan oleh blok tersebut lebih dari sebulan lalu.

Italia telah mengambil tindakan tegas dalam menangani kekurangan vaksin di blok tersebut sejak pemerintahan baru yang dipimpin oleh Mario Draghi berkuasa bulan lalu.

Menghadapi kekurangan dosis selama tahap awal kampanye vaksin yang dimulai pada akhir Desember, UE mengeluarkan sistem kontrol ekspor untuk vaksin COVID-19 pada akhir Januari, memaksa perusahaan untuk menghormati kewajiban kontrak mereka kepada blok tersebut sebelum ekspor komersial dapat dilakukan. disetujui.

UE secara khusus marah dengan AstraZeneca karena memberikan dosis yang jauh lebih sedikit ke blok daripada yang dijanjikan. Dari pesanan awal 80 juta dosis ke UE pada kuartal pertama, perusahaan akan berjuang untuk mengirimkan hanya setengah dari jumlah itu.

Ada desas-desus bahwa perusahaan itu pindah dari pabrik produksi UE ke negara lain, tetapi CEO Pascal Soriot bersikeras bahwa kekurangan apa pun harus disalahkan hanya pada masalah teknis produksi.

Perusahaan menolak mengomentari berita hari Kamis.

Dengan tindakan seperti itu, UE terjebak. Di satu sisi, mereka berada di bawah tekanan kuat untuk meningkatkan produksi vaksin di blok tersebut sementara di sisi lain ingin tetap menjadi pusat yang menarik bagi raksasa farmasi dan mitra dagang yang adil bagi negara-negara ketiga.

UE mengira telah membuat persiapan yang sempurna untuk peluncuran vaksinasi, mendanai penelitian dan kapasitas produksi selama setahun terakhir. Dengan 450 juta penduduknya, UE telah menandatangani kesepakatan untuk enam vaksin berbeda. Secara total, mereka telah memesan hingga 400 juta dosis vaksin AstraZeneca dan menandatangani perjanjian dengan perusahaan lain untuk lebih dari 2 miliar suntikan.

Dikatakan bahwa meskipun ada kesulitan saat ini, mereka masih yakin dapat memvaksinasi 70% populasi orang dewasa pada akhir musim panas.

———

Danica Kirka berkontribusi dari London

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/eu-official-astrazeneca-vaccine-exports-australia-halted-76251250

Related Articles