Dengan pembatalan karnaval, kesedihan menguasai kota Belgia

by admin

Dalam waktu normal, kota kecil Binche di Belgia selatan akan penuh dengan kegembiraan

BINCHE, Belgia – Dalam waktu normal, kota kecil Binche di selatan Belgia akan penuh dengan kegembiraan.

Ini adalah tahun yang tepat ketika pengrajin memberikan sentuhan akhir pada kostum yang semarak, topi bulu burung unta, dan topeng lilin dari artis yang dikenal sebagai Gilles. Seluruh kota bersiap untuk perayaan karnaval yang telah diberi label sebagai “Karya Agung Warisan Kemanusiaan Lisan dan Tak Berwujud” oleh UNESCO.

Tapi tidak tahun ini.

Pada pagi yang sangat dingin minggu ini, jalan-jalan pusat kota sepi dari suara latihan drum, dan kafe tetap tutup di tengah langkah-langkah anti-virus korona yang diterapkan di seluruh Belgia.

“Semua penduduk di Binche tinggal dan ambil bagian dalam karnaval,” kata Daniel Pourbaix, yang mengepalai asosiasi untuk perlindungan cerita rakyat Binche. “Jadi, jika tidak ada karnaval, semua orang sedih.”

Karnaval ini berawal dari Abad Pertengahan dan biasanya menarik ribuan penggemar. Itu terjadi selama tiga hari sebelum Prapaskah, mencapai klimaksnya pada Mardi Gras, ketika karakter Gilles dengan kacamata hijau dan kumis tipis menari mengikuti suara kuningan dan klarinet.

Alih-alih menyelenggarakan festival potongan harga tahun ini, penyelenggara memilih pembatalannya. Tapi Gilles akan tetap hadir – mengambang di udara karena kepala raksasa mereka telah ditempatkan di tiang di seluruh kota.

Untuk menghangatkan hati, penduduk Binche juga diundang untuk memasang pajangan mimosa di dekat jendela mereka – bunga kuning adalah simbol karnaval – dan mengenakan masker wajah Gilles.

Selain kesedihan atas pembatalan tersebut, dampak ekonominya akan sulit ditelan semua pengrajin yang mengandalkan musim karnaval untuk pendapatannya. Untuk membantu pengrajin seperti Karl Kersten melewati krisis, asosiasi cerita rakyat Binche telah meluncurkan dana solidaritas.

Kersten, penjahit kostum Gilles generasi keempat, menghabiskan sepanjang tahun mempersiapkan musim karnaval dan menyewakan sekitar 1.000 kostum selama perayaan tersebut. Tahun ini, raknya penuh.

“Cukup sederhana, tahun ini kami tidak mendapatkan apa-apa. Angka nol besar, ”katanya. “Mudah-mudahan dengan adanya vaksin ini, kami bisa melanjutkan aktivitas kami tahun depan.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/carnival-canceled-sadness-takes-belgian-town-75887029

Related Articles