Dosis diplomatik: Israel berbagi vaksin dengan negara sekutu

by admin

Langkah Netanyahu adalah ilustrasi terbaru tentang bagaimana vaksin virus korona telah muncul sebagai semacam mata uang diplomatik, dengan negara-negara yang memiliki obat-obatan tersebut menggunakan pasokan mereka untuk keuntungan politik.

Meskipun Israel tidak memproduksi vaksin, Netanyahu telah bergerak agresif untuk mengamankan cukup vaksin bagi 9,3 juta orang Israel dalam kesepakatan dengan Pfizer dan Moderna. Hanya dalam waktu kurang dari dua bulan, Israel telah memvaksinasi kira-kira setengah populasinya, salah satu tingkat per kapita tertinggi di dunia, dan bertujuan agar hampir semua orang dewasa mendapatkan vaksinasi penuh pada akhir bulan depan.

“Pasokan kami melebihi apa yang dibutuhkan oleh warga Israel,” kata Netanyahu kepada wartawan, Selasa. “Kami memiliki lebih dari cukup untuk membantu sebisa kami. Itu sebagian besar simbolis. “

Kantor Netanyahu mengatakan beberapa vaksin akan dibagikan dengan Palestina. Tetapi mereka menolak untuk mengidentifikasi negara mana pun yang rencananya akan mereka bantu.

Penyiar publik Israel Kan mengatakan negara-negara itu termasuk Guatemala, Honduras, Republik Ceko dan Hongaria – negara-negara yang semuanya telah memberikan dukungan diplomatik yang kuat kepada pemerintah garis keras Netanyahu dalam beberapa tahun terakhir. Laporan tersebut mengatakan vaksin tersebut dibeli dari Moderna.

Di Praha, Perdana Menteri Ceko, Andrej Babis, mengatakan Israel menyumbangkan 5.000 dosis ke negaranya setelah permintaan bantuan. Dia mengatakan vaksin Moderna akan diberikan kepada 2.500 tentara yang membantu di rumah sakit Ceko.

Di Honduras, Presiden Juan Orlando Hernández mentweet sekitar 5.000 dosis yang berasal dari Israel. Dia mengatakan mereka akan disediakan untuk petugas kesehatan.

Seorang pejabat Israel mengkonfirmasi kesepakatan dengan Guatemala, Honduras dan Republik Ceko. Dia mengatakan vaksin itu sebagai tanggapan atas permintaan dari negara-negara sahabat, dan bukan sebagai imbalan atas bantuan diplomatik. Dia berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk membahas masalah tersebut dengan media.

Saingan utama Netanyahu dan mitra pemerintahan, Menteri Pertahanan Benny Gantz, mengkritik keras pengaturan tersebut, dengan mengatakan mereka telah dicapai tanpa pertimbangan pemerintah.

“Fakta bahwa Netanyahu memperdagangkan vaksin warga Israel yang dibayar dari uang pajak mereka tanpa pertanggungjawaban menunjukkan bahwa dia mengira dia menjalankan kerajaan dan bukan negara,” tulis Gantz di Twitter.

Pasokan vaksin Israel yang murah hati sangat kontras dengan situasi di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang diduduki. Kesenjangan yang sangat besar telah menarik perhatian pada ketidakadilan di seluruh dunia dalam distribusi vaksin antara negara kaya dan negara miskin.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menyuarakan keprihatinan atas kesenjangan yang besar, dan kelompok hak asasi manusia mengatakan Israel bertanggung jawab sebagai kekuatan pendudukan untuk kesejahteraan warga Palestina di wilayah tersebut. Israel mengatakan bahwa di bawah kesepakatan perdamaian sementara, tidak ada tanggung jawab seperti itu. Israel telah memvaksinasi penduduk Arabnya sendiri, termasuk warga Palestina di Yerusalem timur yang dicaplok.

Israel bulan ini mengirimkan 2.000 dosis vaksin Moderna kepada Otoritas Palestina untuk pekerja medis garis depan di Tepi Barat, dan telah berjanji untuk membagikan total 5.000 dosis.

Namun sebaliknya, Presiden Palestina Mahmoud Abbas sejauh ini baru menerima 10.000 dosis vaksin Sputnik V Rusia. Saingan Abbas, sementara itu, mengatur pengiriman tambahan 20.000 dosis vaksin Rusia ke Jalur Gaza yang dikuasai Hamas minggu ini dari Uni Emirat Arab.

Bersama-sama, dosis ini adalah sebagian kecil dari yang dibutuhkan Palestina. Abbas sedang menunggu jumlah yang lebih besar dari program Organisasi Kesehatan Dunia untuk negara-negara miskin dan sumber lain, tetapi tanggal pengiriman yang tepat tidak jelas.

Baik Rusia maupun China telah mengembangkan vaksin mereka sendiri dan menggunakan pasokan mereka untuk menggunakan pengaruh global.

Awal pekan ini, media Israel melaporkan bahwa Netanyahu diam-diam telah setuju untuk membayar Rusia $ 1,2 juta untuk memberikan vaksin Sputnik V ke Suriah dengan imbalan kebebasan seorang wanita muda Israel yang telah melintasi perbatasan ke negara musuh.

———

Marlon González di Tegucigalpa, Honduras, berkontribusi melaporkan.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/diplomatic-doses-israel-shares-vaccines-allied-nations-76072951

Related Articles