Momen #MeToo Kuwait: Wanita mengecam pelecehan, kekerasan

by admin

DUBAI, Uni Emirat Arab – Abrar Zenkawi sedang meluncur menuju pantai di Kota Kuwait ketika dia melihat seorang pria melambai dan tersenyum di kaca spionnya.

Di tempat lain, ini mungkin rayuan jalan raya yang jinak. Tapi di Kuwait, ini adalah rutinitas yang sering berubah menjadi berbahaya. Pria itu berhenti di sampingnya, mendekat dan akhirnya menabraknya. Mobil Zenkawi yang membawa keponakan perempuan balita, saudara perempuan dan temannya, terbalik sebanyak enam kali.

“Di sini dianggap normal. Laki-laki selalu mengemudi terlalu dekat untuk menakut-nakuti perempuan, mengejar mereka ke rumah, mengikuti mereka ke kantor, hanya untuk bersenang-senang, ”kata Zenkawi, 34, yang menghabiskan waktu berbulan-bulan di rumah sakit dengan tulang punggung hancur. “Mereka tidak memikirkan konsekuensinya.”

Tapi itu mungkin berubah karena wanita semakin menantang masyarakat Kuwait yang sangat patriarkal. Dalam beberapa pekan terakhir, semakin banyak wanita yang melanggar tabu untuk berbicara tentang momok pelecehan dan kekerasan yang melanda jalan-jalan, jalan raya, dan mal di negara Teluk itu, sejalan dengan gerakan #MeToo global.

Sebuah halaman Instagram telah menyebabkan curahan kesaksian dari wanita yang muak dengan diintimidasi atau diserang di negara di mana KUHP tidak mendefinisikan pelecehan seksual dan menjabarkan beberapa dampak bagi pria yang membunuh kerabat wanita atas tindakan yang mereka anggap tidak bermoral. Berbagai macam berita dan acara bincang-bincang mengangkat topik pelecehan untuk pertama kalinya. Dan seorang jurnalis menggunakan kamera tersembunyi untuk mendokumentasikan bagaimana perempuan diperlakukan di jalanan.

“Ini menakutkan, sepanjang waktu Anda merasa sangat tidak aman dengan diri Anda sendiri,” kata al-Faraj kepada The Associated Press. “Tanggung jawab selalu ada pada kami. … Musik kita pasti terlalu keras atau jendela kita dibuka. ”

Shayma Shamo, seorang dokter berusia 27 tahun, berusaha memanfaatkan momentum video viral al-Faraj, membuat laman Instagram berjudul “Lan Asket”, bahasa Arab untuk “Saya tidak akan diam.”

Kemarahan Shamo telah meningkat selama berminggu-minggu. Pada bulan Desember, seorang pegawai perempuan di Parlemen Kuwait ditikam sampai mati oleh saudara laki-lakinya yang berusia 17 tahun, dilaporkan karena dia tidak ingin dia bekerja sebagai penjaga keamanan. Itu adalah kasus ketiga – yang digambarkan sebagai “pembunuhan demi kehormatan” – menjadi berita utama dalam beberapa bulan. Majelis Nasional, yang semuanya laki-laki meskipun memiliki rekor jumlah kandidat perempuan dalam pemilihan baru-baru ini, tidak memberikan belasungkawa yang biasa.

“Keheningan itu memekakkan telinga,” kata Shamo. “Saya pikir, oke, itu bisa terjadi pada saya, dan siapa pun bisa lolos begitu saja.”

Kuwait, tidak seperti kerajaan syekh Teluk Persia yang kaya minyak, memiliki badan legislatif dengan kekuasaan yang tulus dan toleransi terhadap perbedaan pendapat politik. Tetapi pembatasan untuk memperlambat penyebaran virus korona mencegah Shamo melakukan protes dan memaksanya untuk menyampaikan keluhannya secara online, seperti yang dilakukan wanita di negara-negara yang lebih represif di kawasan itu baru-baru ini.

Akun Lan Asket mendorong pelecehan seksual, yang telah lama diselimuti rasa malu, menjadi pusat perhatian.

Dari situ, perbincangan beralih ke media tradisional. Seorang jurnalis wanita terkenal di surat kabar negara bagian al-Qabas pergi keluar pada malam hari dengan kamera tersembunyi dan menangkap pengendara sepeda motor sembarangan mencoba untuk menarik perhatiannya, pria meneriakkan ejekan seksual di jalan dan orang asing menarik rambut wanita yang lewat – menawarkan bukti bagi jutaan orang di Kuwait tentang pelecehan yang digambarkan oleh wanita.

“Tampaknya belum sempurna, tetapi kami belum pernah melakukan diskusi ini sebelumnya,” kata Najeeba Hayat, yang membantu mengatur kampanye Lan Asket, yang juga melatih pengemudi bus untuk melaporkan pelecehan, mengatur kampanye iklan untuk meningkatkan kesadaran dan membuat aplikasi yang memungkinkan wanita untuk melaporkan pelecehan secara anonim ke polisi. “Setiap gadis lajang menyimpan ini di dadanya begitu lama.”

Saat gerakan itu semakin memanas, anggota parlemen bergegas untuk menanggapi. Tujuh politisi, dari Islam konservatif hingga liberal yang kuat, mengajukan amandemen pada hukum pidana bulan lalu yang akan mendefinisikan dan menghukum pelecehan seksual, termasuk satu yang menyerukan denda $ 10.000 dan hukuman penjara satu tahun.

“KUHP Kuwait tidak mencakup pelecehan, hanya ada beberapa undang-undang yang mencakup amoralitas yang sangat kabur sehingga wanita tidak bisa pergi dan melapor ke polisi setempat,” kata Abdulaziz al-Saqabi, seorang konservatif yang termasuk di antara mereka yang draf amandemen.

Tetapi aktivis hak perempuan, yang masukannya tidak diminta oleh anggota parlemen, skeptis bahwa proposal tersebut akan menghasilkan perubahan yang signifikan, terutama dengan negara di tengah krisis keuangan dan dengan Parlemen sekarang ditangguhkan karena kebuntuan politik.

Frustrasi sudah biasa bagi aktivis Nour al-Mukhled. Selama bertahun-tahun, dia dan wanita lainnya berjuang untuk menghapus undang-undang yang mengklasifikasikan pembunuhan wanita berzinah oleh ayah, saudara laki-laki atau suami mereka sebagai pelanggaran ringan dan menetapkan hukuman maksimum tiga tahun penjara. Kelonggaran seperti itu tetap umum di seluruh Teluk, meskipun Uni Emirat Arab mengkriminalkan “pembunuhan demi kehormatan” musim gugur lalu.

Kuwait juga memiliki patung yang memungkinkan penculik menghindari hukuman dengan menikahi korbannya dan memberdayakan pria untuk “mendisiplinkan” kerabat perempuan mereka dengan penyerangan.

“Di Kuwait, tidak ada perubahan hukum tanpa perubahan budaya, dan ini masih dapat diterima secara budaya,” kata al-Mukhled. Baru pada bulan Agustus Parlemen mengesahkan undang-undang yang membuka tempat penampungan bagi korban kekerasan dalam rumah tangga.

Tetapi kemajuan terjadi di luar lingkaran resmi, kata para aktivis. Dalam beberapa minggu terakhir, semakin banyak kolektif wanita bermunculan, di rumah dan di Zoom – sebuah cermin dari kebiasaan “diwanyia”, klub pria yang sering membawa pria ke posisi puncak. Wanita juga telah beralih ke Clubhouse, yang buzzy aplikasi yang memungkinkan orang berkumpul di ruang obrolan audio, untuk mengadakan diskusi tentang pelecehan dan pelecehan seksual.

Cakrawala untuk kesetaraan mungkin masih jauh, tetapi para pegiat mengatakan ambisi mereka sederhana dalam jangka pendek.

“Saat ini, percobaan pembunuhan dianggap ‘menggoda’,” kata Hayat, salah satu penyelenggara kampanye Lan Asket. “Kami hanya ingin diperlakukan seperti manusia, bukan sebagai alien dan bukan sebagai mangsa.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/kuwaits-metoo-moment-women-denounce-harassment-violence-76433361

Related Articles