Pasukan Myanmar membunuh 7 orang saat tindakan keras terhadap pengunjuk rasa terus berlanjut

by admin

MANDALAY, Myanmar – Pasukan keamanan di Myanmar pada Sabtu kembali melakukan protes terhadap pengambilalihan militer bulan lalu dengan kekuatan mematikan, menewaskan sedikitnya tujuh orang dengan menembakkan peluru tajam ke arah para demonstran.

Empat kematian dilaporkan di Mandalay, kota terbesar kedua di negara itu, dua di Pyay, sebuah kota di Myanmar tengah-selatan, dan satu di Twante, pinggiran Yangon, kota terbesar di Myanmar. Rincian ketujuh kematian diposting di beberapa akun media sosial, beberapa disertai foto para korban.

Korban tewas sebenarnya kemungkinan besar lebih tinggi, karena polisi tampaknya menyita beberapa mayat, dan beberapa yang terluka menderita luka tembak yang parah sehingga dokter dan perawat yang bekerja di klinik darurat akan kesulitan untuk merawatnya. Banyak rumah sakit ditempati oleh aparat keamanan, dan akibatnya diboikot oleh petugas medis dan dijauhi oleh pengunjuk rasa.

Pakar hak asasi manusia independen PBB untuk Myanmar, Tom Andrews, mengatakan Kamis bahwa “laporan yang dapat dipercaya” menunjukkan pasukan keamanan di negara Asia Tenggara sejauh ini telah menewaskan sedikitnya 70 orang, dan mengutip bukti kejahatan terhadap kemanusiaan yang semakin meningkat sejak militer menggulingkan yang terpilih. pemerintah Aung San Suu Kyi.

Penghitungan tidak resmi lainnya tetapi dikumpulkan dengan hati-hati menyebutkan jumlah total kematian sejak kudeta sekitar 90.

Pembunuhan hari Sabtu tidak mengganggu para demonstran di Yangon yang memadati kawasan komersial pusat kota melewati jam malam resmi pukul 20.00 untuk mengadakan nyala lilin dan menyanyi tentang perjuangan mereka. Sebagian besar pengunjuk rasa muda berunjuk rasa di persimpangan tempat mereka biasanya berkumpul untuk protes siang hari.

Demonstrasi setelah gelap juga diadakan di Mandalay dan tempat lain.

Laporan di media sosial juga mengatakan tiga orang ditembak mati Jumat malam di Yangon, di mana penduduk selama seminggu terakhir telah menentang jam malam untuk turun ke jalan.

Dua kematian akibat tembakan dilaporkan di kota Thaketa Yangon, di mana protes yang diadakan di luar kantor polisi dibubarkan. Kerumunan telah berkumpul di sana untuk menuntut pembebasan tiga pemuda yang ditangkap dari rumah mereka pada Jumat malam. Foto-foto yang dikatakan sebagai mayat dua pengunjuk rasa yang tewas diposting online. Kematian lain yang dilaporkan pada Jumat malam adalah seorang pria berusia 19 tahun yang ditembak di kotapraja Hlaing.

Protes malam hari mungkin mencerminkan pendekatan pembelaan diri yang lebih agresif yang telah didukung oleh beberapa pengunjuk rasa. Polisi secara agresif berpatroli di lingkungan permukiman pada malam hari, menembak ke udara dan meledakkan granat kejut dalam upaya intimidasi. Mereka juga telah melakukan penggerebekan yang ditargetkan, membawa orang-orang dari rumah mereka dengan perlawanan minimal. Setidaknya dalam dua kasus yang diketahui, para tahanan meninggal dalam tahanan beberapa jam setelah dibawa pergi.

Indikasi lain yang mungkin dari peningkatan perlawanan muncul Sabtu dengan foto-foto yang diposting online tentang jembatan kereta api yang dikatakan telah rusak oleh ledakan.

Jembatan itu digambarkan dalam beberapa catatan sebagai jalur rel dari Mandalay ke Myitkyina, ibu kota negara bagian Kachin di utara. Foto-foto tersebut menunjukkan kerusakan pada bagian penyangga beton.

Tidak ada yang bertanggung jawab atas tindakan tersebut, tetapi itu bisa memiliki tujuan ganda.

Ini bisa dilihat sebagai dukungan untuk pemogokan nasional para pekerja kereta api negara bagian, yang merupakan bagian dari gerakan pembangkangan sipil melawan kudeta.

Pada saat yang sama, hal itu bisa ditujukan untuk mengganggu kemampuan junta untuk memperkuat pasukannya di Kachin, negara bagian yang penduduknya sudah lama berselisih dengan pemerintah pusat. Etnis minoritas Kachin memiliki pasukan gerilya yang terlatih dan lengkap, dan telah terjadi kemarahan di Myitkyina atas pembunuhan pasukan keamanan terhadap pengunjuk rasa anti-kudeta di sana.

Prospek sabotase telah didiskusikan secara terbuka oleh beberapa pengunjuk rasa, yang memperingatkan bahwa mereka dapat meledakkan pipa yang memasok gas alam ke China. Mereka melihat China sebagai pendukung utama junta, meskipun Beijing sedikit mengkritik kudeta tersebut dalam komentar publiknya.

Di Washington pada hari Jumat, pemerintahan Biden mengumumkan akan menawarkan tempat tinggal hukum sementara kepada orang-orang dari Myanmar, dengan alasan pengambilalihan militer dan kekuatan mematikan yang sedang berlangsung terhadap warga sipil.

Sekretaris Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas mengatakan penetapan status perlindungan sementara untuk orang-orang dari Myanmar akan berlangsung selama 18 bulan. Tawaran tempat tinggal hukum sementara berlaku untuk orang-orang yang sudah berada di Amerika Serikat. Mayorkas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa memburuknya kondisi di Myanmar akan membuat orang-orang tersebut sulit untuk kembali ke rumah dengan selamat.

Kudeta tersebut membalikkan kemajuan lambat selama bertahun-tahun menuju demokrasi di Myanmar, yang selama lima dekade telah mendekam di bawah pemerintahan militer yang ketat yang menyebabkan isolasi dan sanksi internasional.

Partai Liga Nasional untuk Demokrasi Suu Kyi memimpin kembali ke pemerintahan sipil dengan kemenangan telak dalam pemilihan umum pada tahun 2015, dan selisih suara yang lebih besar tahun lalu. Itu akan dipasang untuk masa jabatan lima tahun kedua bulan lalu, tetapi Suu Kyi dan Presiden Win Myint dan anggota pemerintah lainnya ditempatkan di tahanan militer.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/killed-myanmar-forces-continue-crackdown-protesters-76433784

Related Articles