PBB mencatat peningkatan tajam dalam pembunuhan aktivis Kolombia

by admin

Pembunuhan pemimpin hak asasi manusia dan pembunuhan massal warga sipil meningkat dengan kecepatan yang mengkhawatirkan di Kolombia, menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa

BOGOTA, Kolombia – Pembunuhan pemimpin hak asasi manusia dan pembunuhan massal warga sipil meningkat dengan kecepatan yang mengkhawatirkan di Kolombia, menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang diterbitkan pada hari Selasa.

Laporan tahunan PBB tentang situasi hak asasi manusia di Kolombia menemukan bahwa kekerasan “meningkat” di beberapa daerah pedesaan di mana kehadiran negara lemah dan kelompok bersenjata berjuang untuk kontrol teritorial menyusul demobilisasi tahun 2016 dari pemberontak Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia (FARC) tahun 2016 kelompok.

Menurut laporan PBB, setidaknya 133 pembela hak asasi manusia dibunuh di Kolombia pada 2020, meningkat 23% dari 2019.

Perserikatan Bangsa-Bangsa juga mencatat 76 pembantaian di seluruh negeri tahun lalu, yang didefinisikan sebagai peristiwa di mana tiga atau lebih warga sipil dieksekusi sekaligus. Jumlah pembantaian yang terdaftar “hampir dua kali lipat” dari jumlah pada 2019 dan merupakan jumlah tertinggi sejak 2016, kata Juliette de Rivero, perwakilan Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa di Kolombia.

Laporan tersebut akan disampaikan kepada Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa pada hari Kamis oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet.

Temuan ini dipublikasikan saat pemerintah Kolombia berjuang untuk mengurangi kekerasan di daerah pedesaan yang pernah dikendalikan oleh FARC dan di mana aktivitas ilegal seperti perdagangan kokain, penyelundupan kayu dan penambangan liar masih ada.

Daerah-daerah ini sekarang diperebutkan oleh kelompok-kelompok bersenjata yang meliputi Tentara Pembebasan Nasional, Klan Teluk, dan mantan pemberontak FARC yang menolak untuk bergabung dalam kesepakatan damai 2016 dengan pemerintah Kolombia.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mendesak pemerintah Kolombia untuk meningkatkan kehadirannya di daerah-daerah ini untuk melindungi warga sipil dan menghentikan kekerasan.

Salah satu cara untuk melakukan itu, kata De Rivero dalam konferensi pers, adalah dengan “menempatkan kesepakatan damai (2016) sebagai pusat dari tanggapan pemerintah.”

Kesepakatan damai itu mencakup proyek dan program sertifikasi tanah yang bertujuan membantu petani koka mengganti tanaman ilegal mereka dengan tanaman legal. Itu juga membentuk komisi yang bertujuan menemukan solusi untuk membongkar kelompok bersenjata.

Presiden Ivan Duque telah mengkritik beberapa aspek kesepakatan damai, termasuk sistem peradilan transisi yang ia tuduh terlalu lunak terhadap mantan komandan pemberontak. Kritik terhadap pemerintahnya mengatakan bahwa lambat dalam menerapkan beberapa aspek kesepakatan damai, termasuk proyek substitusi koka.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa pemerintah Kolombia telah membuat kemajuan untuk menghentikan kekerasan terhadap aktivis dengan membentuk sistem pemantauan yang memberikan peringatan dini tentang ancaman terhadap pembela hak asasi manusia. De Rivero juga memuji inisiatif Jaksa Agung baru-baru ini untuk mengurangi impunitas atas kejahatan dengan membawa hakim keliling ke daerah pedesaan terpencil.

Namun demikian, laporan tersebut menyerukan Kolombia untuk “mengintensifkan” upaya untuk melaksanakan kesepakatan damai.

“Pertumbuhan pembunuhan mengkhawatirkan,” kata De Rivero. “Negara Kolombia memiliki kapasitas untuk menyesuaikan kebijakannya untuk mencegah kekerasan.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/registers-steep-rise-murders-colombian-activists-76069199

Related Articles