Presiden Israel memilih Netanyahu untuk mencoba dan membentuk pemerintahan

by admin

Presiden Israel telah menunjuk Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sebagai pemimpin partai untuk mencoba mengumpulkan mayoritas yang memerintah

JERUSALEM – Presiden Israel pada Selasa menyerahkan tugas sulit kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mencoba membentuk pemerintahan dari parlemen yang terpecah di negara itu, memberi pemimpin yang diperangi itu kesempatan untuk memperpanjang masa jabatannya yang panjang saat diadili atas tuduhan korupsi.

Dalam pengumumannya, Presiden Reuven Rivlin mengakui bahwa tidak ada pemimpin partai yang memiliki dukungan yang diperlukan untuk membentuk koalisi mayoritas di Knesset dengan 120 kursi. Dia juga mencatat bahwa banyak yang percaya Netanyahu tidak layak untuk melayani karena masalah hukumnya.

Meskipun demikian, Rivlin mengatakan bahwa tidak ada dalam undang-undang yang mencegah Netanyahu menjabat sebagai perdana menteri. Setelah berkonsultasi dengan 13 partai di parlemen yang baru terpilih, Rivlin mengatakan bahwa Netanyahu memiliki peluang terbaik untuk membentuk pemerintahan baru.

“Tidak ada kandidat yang memiliki peluang realistis untuk membentuk pemerintahan yang akan mendapatkan kepercayaan dari Knesset,” kata Rivlin. Tapi, ia menambahkan, Netanyahu memiliki “peluang sedikit lebih tinggi” untuk bisa melakukannya.

“Saya telah memutuskan untuk mempercayakan dia dengan tugas tersebut,” kata Rivlin dari Yerusalem. Rivlin menambahkan bahwa pilihan itu “bukan keputusan yang mudah atas dasar moral dan etika.”

Dengan itu, Rivlin mendorong drama kembar tentang masa depan negara dan nasib Netanyahu, memberikan perdana menteri terlama Israel kesempatan baru untuk mencoba menyelamatkan karirnya. Netanyahu sekarang memiliki waktu hingga enam minggu untuk mencoba menggabungkan koalisi selama persidangannya.

Reaksi awal dari saingan tersumpah perdana menteri menyoroti jalan yang sulit di depan.

Yair Lapid, pemimpin partai yang memenangkan jumlah kursi tertinggi kedua, mengakui bahwa undang-undang tersebut membuat Rivlin “tidak punya pilihan,” tetapi dalam tweet yang sama mengecam perkembangan itu sebagai “aib memalukan yang menodai Israel.”

Keputusan pengadilan bisa berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun lagi. Proses persidangan diperkirakan akan berlangsung hingga tiga hari seminggu, gangguan yang memalukan dan memakan waktu yang akan membayangi seruan Netanyahu kepada para pesaingnya.

Netanyahu memegang dukungan paling banyak – 52 kursi – di Knesset Israel. Tapi itu masih kurang dari mayoritas 61 kursi. Dia kemungkinan akan menggunakan kekuatan persuasinya untuk mencoba memikat sejumlah lawan, termasuk sejumlah mantan pembantu dekat yang telah bersumpah tidak akan pernah melayani di bawahnya lagi, dengan tawaran yang murah hati dari kementerian pemerintah yang kuat atau komite legislatif.

Partai yang mewakili 45 anggota mendukung Yair Lapid, sedangkan Yamina, dengan tujuh kursi, mencalonkan pemimpinnya sendiri, Naftali Bennett. Tiga partai yang memiliki total 16 kursi tidak memberikan rekomendasi.

Keputusan Rivlin menggabungkan pertanyaan tentang masa depan hukum dan politik Netanyahu dalam tantangan politik terberat dalam karirnya.

Di pengadilan, dia menghadapi penipuan, pelanggaran kepercayaan dan dakwaan penyuapan dalam tiga kasus terpisah. Proses persidangan dilanjutkan Selasa, meskipun perdana menteri diperkirakan tidak akan hadir di pengadilan.

Seorang saksi kunci pada hari Senin menyebut Netanyahu sebagai pemimpin yang terobsesi dengan citra yang memaksa situs berita terkemuka untuk membantu keluarganya dan mencoreng lawan-lawannya.

Netanyahu menyangkal semua dakwaan dan dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional menuduh jaksa penuntut menganiaya dia dalam upaya untuk mengusirnya dari jabatan.

“Seperti inilah upaya kudeta,” katanya.

Sesi pengadilan hari Senin berfokus pada kasus paling serius terhadap Netanyahu – di mana ia dituduh mempromosikan peraturan yang memberikan keuntungan ratusan juta dolar kepada perusahaan telekomunikasi Bezeq dengan imbalan liputan positif di situs berita populer perusahaan itu, Walla.

Ilan Yeshua, mantan pemimpin redaksi Walla, menggambarkan sistem di mana pemilik Bezeq, Shaul dan Iris Elovitch, berulang kali menekannya untuk menerbitkan hal-hal yang menguntungkan tentang Netanyahu dan mencoreng saingan perdana menteri.

Penjelasan yang diberikan oleh pasangan itu? “Itulah yang diinginkan perdana menteri,” katanya.

———

Kellman melaporkan dari Tel Aviv, Israel.

———

Ikuti Kellman dan Ben Zion di Twitter di http://www.Twitter.com/APLaurieKellman dan http://www.Twitter.com/IlanBenZion



Source link

Related Articles