Sampah memenuhi sungai Bosnia lebih cepat daripada yang bisa ditarik oleh pekerja

by admin

Aktivis lingkungan di Bosnia memperingatkan bahwa berton-ton sampah yang mengambang di sungai negara Balkan membahayakan ekosistem lokal dan kesehatan masyarakat.

VISEGRAD, Bosnia-Herzegovina – Aktivis lingkungan di Bosnia memperingatkan bahwa berton-ton sampah yang mengambang di sungai negara Balkan itu membahayakan ekosistem lokal dan kesehatan masyarakat.

Sungai Drina, yang terletak di perbatasan antara Bosnia dan Serbia, telah tertutup selama berminggu-minggu dengan sampah yang menumpuk lebih cepat daripada yang bisa disingkirkan oleh pihak berwenang.

Berminggu-minggu cuaca musim dingin yang basah membuat Drina membengkak dan anak-anak sungainya menarik botol plastik, tong berkarat, ban bekas, perabotan tua, dan sampah lainnya ke dalam air.

Dekat kota Visegrad, Bosnia timur, pulau-pulau sampah terlihat mengapung di atas air berwarna zamrud saat mereka bergerak menuju bendungan pembangkit listrik tenaga air setempat.

Para aktivis mengatakan situasinya serupa bermil-mil di hulu dan hilir dari Visegrad.

Otoritas setempat telah bekerja untuk membuang sampah, tetapi lebih banyak sampah terus berdatangan dari hulu, dibawa juga oleh anak sungai Drina di Serbia dan Montenegro. Sampah akhirnya menumpuk di bendungan Visegrad. Drina sepanjang 346 kilometer (215 mil) kemudian mengalir ke Sungai Sava.

“Seluruh ekosistem dalam bahaya,” katanya. Kita semua makan ikan di sini.

Serbia baru-baru ini menghadapi keadaan darurat penyumbatan sampah yang serupa di danau penimbunan. Tempat pembuangan sampah tidak resmi bertebaran di bukit dan lembah di seluruh negeri, sementara sampah di jalan dan kantong plastik tergantung di pepohonan.

Upaya pembersihan Drina di Bosnia menerima dorongan minggu ini dari sebuah perusahaan rintisan yang berbasis di Jerman yang membawa kapal pemungut sampah bernama Collectix.

Salah satu pendiri Everwave, Clemens Feigl, mengatakan gambar yang “mengejutkan” dari sungai yang tertutup sampah memotivasi perusahaan untuk datang membantu.

“Kami akan mencoba di hari-hari mendatang untuk mengeluarkan sebanyak mungkin limbah dari air,” katanya. “Kami akan beraksi selama 14 hari ke depan dan akan memberikan segalanya bagi kami.”

Selain pencemaran sungai, banyak negara di Balkan Barat mengalami kesengsaraan lingkungan lainnya. Salah satu yang paling mendesak adalah polusi udara yang sangat tinggi yang mempengaruhi sejumlah kota di wilayah tersebut.

“Kita hanya perlu bekerja lebih keras untuk meningkatkan kesadaran ekologi,” kata Frutula.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/trash-fills-bosnia-river-faster-workers-pull-76084394

Related Articles