Turki menuduh AS mendukung PKK setelah Warga Turki tewas di Irak

by admin

ANKARA, Turki – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerang Amerika Serikat, menuduhnya mendukung militan Kurdi pada hari Senin, beberapa hari setelah pasukan Turki menemukan mayat 13 tentara Turki, polisi dan warga sipil yang diculik oleh pemberontak Kurdi di sebuah kompleks gua di utara. Irak.

Erdogan juga membidik pernyataan Departemen Luar Negeri AS yang menyesalkan kematian para sandera, tetapi menambahkan bahwa AS akan mengutuk kematian “dalam istilah terkuat” jika dipastikan bahwa mereka meninggal di tangan Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK.

“Anda bersama mereka dan di belakang, mereka murni dan sederhana,” kata Erdogan, merujuk pada kelompok militan Kurdi serta kelompok Kurdi Suriah yang terkait dengan PKK, yang Turki anggap sebagai teroris tetapi bersekutu dengan Amerika Serikat dalam perang tersebut. melawan ISIS.

“Jika kita bersama-sama di NATO, dan jika kita ingin melanjutkan (aliansi) kita di NATO, Anda harus tulus terhadap kami,” kata Erdogan.

Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu menyatakan “kegelisahan” Turki atas pernyataan AS baru-baru ini selama panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, kata kementeriannya.

Dalam percakapan pertama mereka sejak pemerintahan Presiden AS Joe Biden menjabat bulan lalu, keduanya juga membahas ketidaksepakatan lain antara sekutu NATO dan setuju untuk “mengembangkan dialog terbuka dan tulus berdasarkan rasa saling menghormati,” kata kementerian itu.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan Blinken menyatakan belasungkawa atas kematian para sandera dan “menegaskan pandangan kami bahwa teroris PKK memikul tanggung jawab.” Blinken juga menekankan kepentingan bersama mereka dalam melawan terorisme.

Sebelumnya pada Senin, Turki memanggil Duta Besar AS David Satterfield ke Kementerian Luar Negeri atas pernyataan sebelumnya.

Para korban ditemukan di wilayah Gara, dekat perbatasan Turki, dalam operasi melawan PKK yang bertujuan untuk membebaskan para sandera. Dua belas korban ditembak di kepala dan satu meninggal karena luka tembak di bahu. Ke-13 orang itu diculik di Turki pada 2015 dan 2016.

Erdogan mengatakan 51 militan PKK tewas dalam serangan terbaru dan berjanji akan terus maju dengan serangan lintas batas.

“Kami memiliki kekuatan, kemampuan dan tekad untuk menindak keras teroris di mana-mana,” kata Erdogan.

Dalam pernyataan yang dibawa oleh kantor berita Firat terkait PKK, PKK mengatakan “tawanan perang” yang terdiri dari anggota pasukan keamanan dan badan intelijen Turki tewas akibat serangan udara Turki.

Tiga tentara Turki juga tewas selama operasi untuk membebaskan para sandera dan tiga lainnya cedera, kata kementerian pertahanan.

Puluhan ribu orang telah terbunuh sejak PKK, yang ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh AS dan Uni Eropa, memulai pemberontakan di wilayah tenggara Turki yang mayoritas penduduknya Kurdi pada tahun 1984.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/turkey-accuses-us-backing-pkk-turks-killed-iraq-75903109

Related Articles