Bank Dunia mengancam akan menghentikan pendanaan vaksin ke Lebanon

by admin

Bank Dunia mengancam akan menangguhkan pembiayaan vaksin virus korona di Lebanon karena pelanggaran oleh anggota parlemen dan lainnya yang dikatakan diinokulasi tanpa mendaftar sebelumnya.

Seorang pejabat tinggi Lebanon yang mengawasi peluncuran vaksin menyebutnya “keterlaluan” dan mengancam akan mundur di tengah protes di media sosial oleh orang Lebanon yang sangat tidak percaya pada politisi mereka yang terkenal korup.

Kampanye vaksinasi dimulai 14 Februari dan Lebanon sejauh ini telah menerima hampir 60.000 dosis vaksin Pfizer-BioNTech.

Bank Dunia dan Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah telah menandatangani perjanjian untuk pemantauan independen kampanye vaksinasi virus corona di Lebanon. Beberapa dekade korupsi dan salah urus telah membawa negara ini ke jurang kebangkrutan dan kehancuran.

“Ada banyak pelanggaran yang terjadi di pusat vaksinasi,” kata Sharaf Abu Sharaf, presiden Ordo Dokter Lebanon. Dia mengatakan, pelanggaran tersebut termasuk memvaksinasi orang yang tidak terdaftar atau tidak termasuk dalam kampanye tahap pertama.

Warga Lebanon telah memperkirakan peluncuran vaksin itu penuh dengan korupsi dan pelanggaran, tetapi berita tentang vaksinasi anggota parlemen sebagai kelompok politik di sebuah gedung yang digunakan oleh badan legislatif memicu kemarahan baru di antara penduduk negara itu Senin.

Abdul Rahman Bizri, yang memimpin komite yang mengawasi kampanye vaksinasi, berencana untuk mengundurkan diri sebagai protes Selasa tetapi berubah pikiran kemudian, mengatakan komite akan mengadakan pertemuan Rabu untuk menindaklanjuti kasus tersebut.

Dia menuntut penjelasan dari legislatif.

“Apa yang terjadi hari ini keterlaluan dan tidak boleh terulang,” kata Bizri. Tidak ada prioritas politik.

Bizri mengatakan rencana vaksin nasional mengharuskan orang untuk mendapatkan suntikan di pusat-pusat yang telah ditentukan tanpa pilih kasih, menambahkan bahwa sebelum dia mengadakan konferensi pers dia membahas masalah tersebut dengan direktur regional Bank Dunia.

“Setiap orang harus mendaftar dan menunggu giliran! #nowasta, ”direktur regional Bank Dunia, Saroj Kumar Jha, tweet sebelumnya. Dia menggunakan istilah Lebanon yang berarti tidak boleh ada nepotisme.

Sekretaris Jenderal Parlemen, Adnan Daher, yang dikutip oleh media pemerintah menyangkal 16 legislator telah melompati batas, yang memprioritaskan pekerja medis dan penduduk berusia di atas 75 tahun. Daher mengatakan, semua anggota DPR yang mendapat suntikan sudah mendaftar dan sudah antre dengan baik.

Beberapa legislator yang disuntik Selasa berusia di bawah 75 tahun, menurut nama yang bocor ke media lokal, termasuk Wakil Ketua Parlemen Elie Ferzli yang berusia 71 tahun. Ferzli mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia mendaftar untuk mengambil vaksin pada akhir Januari.

Pada bulan Januari, pemerintah Lebanon meluncurkan platform pendaftaran vaksinasi virus korona digital untuk penduduk negara itu.

Kemudian pada hari Selasa, pernyataan yang dikeluarkan oleh kepresidenan mengatakan Presiden Michel Aoun, 86, serta istrinya dan 10 orang dari rombongan, juga menerima vaksin sesuai dengan platform vaksinasi online.

Bank Dunia “dapat menangguhkan pembiayaan untuk vaksin dan dukungan untuk tanggapan COVID19 di seluruh Lebanon !!” Jha tweeted Selasa pagi. “Saya memohon kepada semua, maksud saya semua, apa pun posisi Anda, untuk mendaftar dan menunggu giliran Anda.”

Jha mengatakan rencana vaksinasi “tidak sejalan dengan rencana nasional” yang disetujui dengan Bank Dunia dan “kami akan mencatatnya (sebagai) pelanggaran syarat dan ketentuan yang telah disepakati dengan kami untuk vaksinasi yang adil dan setara.”

Lebanon, negara berpenduduk 6 juta orang termasuk satu juta pengungsi Suriah, telah mencatat lebih dari 356.000 kasus virus korona dan 4.387 kematian sejak kasus pertama tercatat pada Februari tahun lalu.

Lonjakan kasus baru-baru ini telah membebani rumah sakit yang sudah berjuang untuk mengatasi krisis keuangan yang parah di negara itu.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/world-bank-suspend-financing-vaccines-lebanon-76061420

Related Articles