Ethiopia membantah ‘pembersihan etnis’ terbuka untuk penyelidikan dari luar

by admin

Pemerintah Ethiopia mempermasalahkan tuduhan pembersihan etnis dalam konflik Tigray, menyebut tuduhan oleh Amerika Serikat “tidak berdasar.”

“Tidak ada selama atau setelah akhir operasi penegakan hukum utama di Tigray dapat diidentifikasi atau didefinisikan oleh standar apapun sebagai pembersihan etnis yang ditargetkan dan disengaja terhadap siapa pun di wilayah itu,” kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan Sabtu.

Tuduhan pembersihan etnis berjumlah “putusan yang sama sekali tidak berdasar dan palsu terhadap pemerintah Ethiopia,” katanya, menuduh Washington “membesar-besarkan hal-hal di luar proporsi.”

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menegaskan Rabu bahwa pembersihan etnis telah terjadi di Tigray barat, pertama kalinya seorang pejabat tinggi di komunitas internasional secara terbuka menggambarkan dugaan kekejaman Tigray seperti itu.

Blinken mengatakan kepada komite urusan luar negeri Dewan Perwakilan Rakyat AS bahwa AS “melihat laporan yang sangat kredibel tentang pelanggaran hak asasi manusia dan kekejaman yang sedang berlangsung” di Tigray, wilayah di utara Ethiopia yang merupakan basis partai yang mendominasi. Politik Ethiopia selama beberapa dekade sebelum kebangkitan Perdana Menteri Abiy Ahmed.

Para pemimpin partai itu, yang dikenal dengan inisialnya TPLF, bersembunyi saat pasukan federal dan sekutunya – termasuk pejuang dari Eritrea – memburu para pejuang yang setia kepada pemerintah lokal di Tigray.

Konflik dimulai pada November, ketika Abiy mengirim pasukan pemerintah ke Tigray setelah serangan di fasilitas militer federal.

Tidak ada yang tahu berapa ribu warga sipil tewas dalam konflik tersebut.

Sementara pemerintah Ethiopia mengatakan penyelidikan federal atas dugaan kejahatan sedang berlangsung, para kritikus mengatakan pemerintah tidak dapat menyelidiki dirinya sendiri secara efektif. Mereka menginginkan penyelidikan internasional, idealnya dipimpin oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pernyataan pemerintah terbaru menunjukkan keterbukaan terhadap penyelidikan yang menampilkan kelompok-kelompok luar.

Jika perlu, kata pernyataan itu, pemerintah akan “melakukan investigasi bersama dengan badan-badan terkait” dari komunitas internasional, termasuk Uni Afrika.

Blinken mendesak Abiy, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian pada 2019 atas upayanya untuk berdamai dengan tetangganya Eritrea, untuk mengakhiri permusuhan di Tigray. Pasukan Eritrea serta pejuang dari Amhara, wilayah Ethiopia yang berbatasan dengan Tigray, “perlu keluar,” kata Blinken dalam kesaksiannya Rabu, menambahkan bahwa kawasan itu membutuhkan “pasukan yang tidak akan menyalahgunakan hak asasi manusia masyarakat Tigray atau melakukan tindakan pembersihan etnis, yang telah kita lihat di Tigray barat. Itu harus dihentikan. “

Laporan kekejaman oleh Ethiopia dan pasukan sekutu terhadap penduduk Tigray telah dirinci dalam laporan oleh The Associated Press dan oleh Amnesty International. Pemerintah federal Ethiopia dan pejabat regional di Tigray sama-sama bersikukuh bahwa pemerintah masing-masing tidak sah setelah pandemi mengganggu pemilihan umum.

Pejabat kemanusiaan telah memperingatkan bahwa semakin banyak orang yang mungkin mati kelaparan di Tigray. Pertempuran meletus di ambang panen di sebagian besar wilayah pertanian dan mengirim banyak orang meninggalkan rumah mereka. Saksi mata menggambarkan penjarahan yang meluas oleh tentara Eritrea serta pembakaran tanaman.

Situasi kemanusiaan di Tigray “tetap sangat memprihatinkan, dengan konflik terus mendorong perpindahan penduduk dan laporan dari beberapa desa dikosongkan sepenuhnya,” kata kantor kemanusiaan PBB dalam penilaian terakhirnya. “Gangguan pada layanan dasar, seperti komunikasi, layanan perbankan, dan listrik, terus menjadi tantangan serius bagi upaya kemanusiaan, sekaligus membuat orang semakin berisiko.”

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/ethiopia-denies-ethnic-cleansing-open-probe-76433991

Related Articles