Menteri Israel berpegang pada klaim ‘teror lingkungan’ Iran

by admin

Menteri perlindungan lingkungan Israel mendukung tuduhannya bahwa Iran bertanggung jawab atas tumpahan minyak besar-besaran di lepas pantai Israel bulan lalu, meskipun tidak memberikan bukti dan tidak memiliki dukungan dari pejabat pertahanan.

Ditanya dalam sebuah wawancara di Radio Angkatan Darat pada hari Kamis apakah dia bisa membuktikan tumpahan itu adalah serangan yang disengaja, Gamliel melipatgandakannya. “Mengatakan bahwa ini bukan terorisme, itu kecelakaan, adalah pendekatan yang tidak tepat untuk insiden itu,” katanya.

Kementerian belum memberikan komentar segera. Militer Israel, kementerian luar negeri, dan kantor perdana menteri juga belum mengomentari klaim Gamliel.

Pejabat Iran belum secara terbuka mengakui tuduhan tersebut atau menanggapi permintaan komentar.

Lebih dari 1.000 ton tar diperkirakan telah tersapu ke garis pantai Mediterania Israel bulan lalu, menyebabkan kerusakan lingkungan yang parah dan memaksa penutupan pantai untuk umum. Otoritas Taman dan Alam Israel menyebut insiden itu sebagai salah satu bencana lingkungan terburuk di Israel. Pembersihan diperkirakan memakan waktu berbulan-bulan.

Pada hari Rabu, Kementerian Perlindungan Lingkungan mengidentifikasi kapal yang diyakini bertanggung jawab atas tumpahan minyak 1 Februari sebagai kapal tanker berbendera Panama, yang sebelumnya dimiliki Libya bernama Emerald.

Pejabat kementerian yang menyelidiki insiden itu mengatakan tidak jelas apakah tumpahan itu disengaja atau tidak disengaja, tetapi mengatakan mereka tidak menerima peringatan tentang insiden itu sampai ter mulai terdampar di pantai beberapa minggu kemudian.

Ami Daniel, CEO Windward, sebuah perusahaan intelijen pelayaran maritim yang terlibat dalam penyelidikan, mengatakan kepada The Associated Press bahwa beberapa aspek tentang perilaku Emerald – mulai dari mematikan pemancar, hingga lalu lintas yang tidak teratur dan penyimpangan kepemilikan – melanggar standar AS dan Inggris dan menunjuk pada keterlibatan kapal dalam penyelundupan minyak dari Iran yang melanggar sanksi internasional.

“Semua indikator risiko konsisten dengan praktik pengiriman yang menipu dengan kemungkinan yang sangat tinggi bahwa ini adalah operasi Iran untuk menyediakan minyak mentah ke Suriah,” katanya tetapi menolak berkomentar apakah tumpahan itu mungkin merupakan serangan yang disengaja.

Kantor Gamliel menolak permintaan klarifikasi. Namun dalam pernyataan dalam bahasa Inggris, dia berkata “Iran menjalankan terorisme dengan merusak lingkungan.”

Israel menuduh musuh bebuyutan Iran mengembangkan senjata nuklir, tuduhan yang dibantah oleh Iran. Israel juga mengutip dukungan Iran untuk kelompok militan yang bermusuhan di seluruh wilayah – seperti Hamas Palestina dan Hizbullah Lebanon – dan kehadiran militernya di negara tetangga Suriah. Israel telah mengakui melakukan ratusan serangan udara terhadap target yang terhubung ke Iran dan proksi-proksinya di Suriah.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/israeli-minister-sticks-iran-environmental-terror-claim-76248969

Related Articles