Pejabat Afghanistan: Pria bersenjata membunuh 7 pekerja, bom membunuh dokter

by admin

Seorang pejabat keamanan Afghanistan mengatakan setidaknya tujuh warga sipil ditembak dan dibunuh semalam oleh sekelompok pria bersenjata di provinsi Nangarhar timur

KABUL, Afghanistan – Sedikitnya tujuh warga sipil Afghanistan ditembak dan dibunuh oleh sekelompok pria bersenjata semalam di timur negara itu dan seorang dokter tewas ketika sebuah bom yang menempel di becaknya meledak pada hari Kamis, kata pejabat provinsi.

Kelompok Negara Islam dalam sebuah pernyataan mengaku bertanggung jawab atas pemboman itu, mengatakan para pejuangnya telah meledakkan apa yang disebut bom lengket yang ditempatkan di kendaraan seorang wanita. Pernyataan itu mengklaim dia bekerja untuk dinas intelijen Afghanistan di Jalalabad, ibu kota provinsi Nangarhar timur.

Jenderal Juma Gul Hemat, kepala polisi provinsi di Nangarhar, mengatakan korban serangan penembakan itu adalah para pekerja di sebuah pabrik plester di distrik Sorkh Rod. Polisi menangkap empat tersangka, tambahnya.

Para pekerja itu semuanya dari komunitas minoritas Syiah Hazara Afghanistan, menurut Farid Khan, juru bicara kepala polisi provinsi. Beberapa datang dari ibu kota Kabul, serta Bamyan tengah dan provinsi Balkh utara, untuk bekerja di pabrik.

Tidak ada yang langsung mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, tetapi militan dari kelompok Negara Islam telah menyatakan perang terhadap Syiah dan sering menargetkan Hazara. Afghanistan Timur telah menyaksikan dan meningkatkan serangan oleh ISIS, termasuk serangan pada hari Selasa di mana tiga wanita yang bekerja di sebuah stasiun TV swasta ditembak mati di Jalalabad.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan ketiga wanita tersebut – Mursal Wahidi, Sadia Sadat dan Shahnaz Raufi. Ketiganya pergi bekerja bersama dan ditembak mati dalam serangan terpisah saat dalam perjalanan pulang, hampir pada waktu yang bersamaan.

Tetapi banyak serangan lainnya tidak diklaim. Pemerintah menyalahkan sebagian besar pada kebangkitan kembali Taliban, yang saat ini menguasai hampir setengah negara. Taliban, pada gilirannya, menyangkal peran apa pun dalam beberapa serangan itu dan menyalahkan pemerintah.

Dalam pemboman hari Kamis di Jalalabad, dokter wanita itu terbunuh saat dalam perjalanan untuk bekerja di bangsal bersalin rumah sakit provinsi.

Sementara itu di provinsi Herat barat, 39 orang, baik militer maupun sipil, terluka ketika pasukan keamanan melancarkan operasi untuk menangkap seorang komandan milisi setempat, yang memicu baku tembak, kata kantor gubernur. Yang terluka, termasuk tiga anak, sedang dirawat.

Milisi tidak ditangkap dan tetap melarikan diri, kata Wahid Qatali, gubernur provinsi di Herat.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/afghan-offical-gunmen-kill-workers-bomb-kills-doctor-76245557

Related Articles