Prancis, para pemimpin Afrika Barat membahas memerangi ekstremisme

by admin

Kepala negara Prancis dan Afrika Barat telah memulai pertemuan puncak dua hari yang berfokus pada perang melawan ekstremis Islam di wilayah Sahel Afrika, ketika Prancis mempertimbangkan pengurangan bertahap pasukannya di daerah tersebut.

Para pemimpin Mali, Burkina Faso, Chad, Niger dan Mauritania berpartisipasi dalam pertemuan di N’Djamena, Chad. Presiden Prancis Emmanuel Macron bergabung dari Paris melalui konferensi video.

Pengerahan sekitar 5.100 tentara di lima negara Afrika Barat mewakili operasi militer terbesar Prancis di luar negeri – termasuk 600 pasukan tambahan yang dikirim tahun lalu untuk meningkatkan upaya kontraterorisme.

Kekuatan lima negara regional juga diluncurkan pada tahun 2017 dengan dukungan dari Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Afrika, dan Uni Eropa.

Namun kelompok ekstremis yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIS terus melakukan serangan di seluruh wilayah, mengambil kendali wilayah di Mali, Niger, dan Burkina Faso.

Mali juga mengalami kudeta pada Agustus yang menggulingkan Presiden Ibrahim Boubacar. Setelah kudeta serupa pada 2012, ekstremis Islam menguasai kota-kota besar di utara negara itu, yang mendorong intervensi militer pimpinan Prancis pada tahun berikutnya.

Seorang pejabat tinggi Prancis, yang berbicara secara anonim di bawah praktik kebiasaan kepresidenan, mengatakan operasi militer tahun ini akan fokus pada penargetan tokoh-tokoh kunci dalam kelompok yang berafiliasi dengan al-Qaeda dan meningkatkan tekanan pada kelompok jihadis lainnya.

Pejabat itu menambahkan bahwa pembicaraan juga dimaksudkan untuk membahas perubahan politik yang diperlukan untuk memberikan stabilitas yang lebih besar, memerangi korupsi dan meningkatkan pembangunan di wilayah tersebut.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/france-west-african-leaders-discuss-fighting-extremism-75905750

Related Articles