Selandia Baru menandai 2 tahun sejak pembunuhan di masjid Christchurch

by admin

Selandia Baru menandai ulang tahun kedua pembantaian penembakan di mana 51 jamaah tewas di dua masjid Christchurch oleh seorang supremasi kulit putih.

WELLINGTON, Selandia Baru – Selandia Baru pada Sabtu menandai ulang tahun kedua dari salah satu hari paling traumatisnya, ketika 51 jemaah tewas di dua masjid Christchurch oleh seorang pria bersenjata supremasi kulit putih.

Ratusan orang berkumpul di Christchurch Arena untuk upacara zikir, yang juga disiarkan langsung. Layanan serupa yang direncanakan untuk tahun lalu dibatalkan dalam waktu singkat karena penyebaran virus corona yang tiba-tiba.

Kiran Munir, yang suaminya Haroon Mahmood tewas dalam serangan itu, mengatakan kepada orang banyak bahwa dia telah kehilangan cinta dalam hidupnya dan belahan jiwanya. Dia berkata bahwa suaminya adalah ayah yang penyayang dari dua anak mereka. Dia baru saja menyelesaikan gelar doktor dan menantikan upacara kelulusannya saat terakhir kali dia melihat wajah tersenyumnya.

“Sedikit yang saya tahu bahwa lain kali saya akan melihatnya, tubuh dan jiwa tidak akan bersama,” katanya. “Sedikit yang saya tahu bahwa hari tergelap dalam sejarah Selandia Baru telah menyingsing. Hari itu hatiku hancur menjadi seribu potongan, seperti hati 50 keluarga lainnya. “

Temel Atacocugu, yang selamat dari tembakan sembilan kali saat penyerangan masjid Al Noor, mengatakan pembantaian itu disebabkan oleh rasisme dan ketidaktahuan.

“Mereka menyerang seluruh umat manusia,” katanya.

Dia mengatakan para penyintas tidak akan pernah bisa menghapus rasa sakit di hati mereka dan tidak akan pernah sama lagi.

“Namun, masa depan ada di tangan kita,” ujarnya. “Kami akan terus maju dan kami akan menjadi positif bersama-sama.”

Dalam serangan 15 Maret 2019, warga Australia Brenton Tarrant menewaskan 44 orang di masjid Al Noor selama sholat Jumat sebelum mengemudi ke masjid Linwood, di mana dia membunuh tujuh orang lainnya.

Tahun lalu Tarrant, 30, mengaku bersalah atas 51 dakwaan pembunuhan, 40 dakwaan percobaan pembunuhan dan satu dakwaan terorisme, Dia dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat.

Setelah serangan tersebut, Selandia Baru segera mengeluarkan undang-undang baru yang melarang jenis senjata semi-otomatis paling mematikan.

Selama kebaktian, nama masing-masing 51 orang yang tewas dibacakan. Upaya responden pertama, termasuk polisi dan petugas medis, juga diakui.

Perdana Menteri Jacinda Ardern memberi tahu orang banyak bahwa ketika mempersiapkan pidatonya, dia tidak tahu harus berkata apa karena kata-kata tidak akan pernah mengubah apa yang terjadi.

“Tapi meski kata-kata tidak bisa menghasilkan keajaiban, kata-kata itu memiliki kekuatan untuk menyembuhkan,” katanya.

Komunitas Muslim telah mengalami kebencian dan rasisme bahkan sebelum serangan, katanya, dan kata-kata harus digunakan untuk perubahan.

“Akan ada warisan yang tidak perlu dipertanyakan lagi mulai 15 Maret,” kata Ardern. “Banyak dari itu akan memilukan. Tapi tidak pernah terlalu dini atau terlambat untuk warisan menjadi bangsa yang lebih inklusif. “

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/zealand-marks-years-christchurch-mosque-killings-76431777

Related Articles