Badan amal Vatikan menyoroti tuduhan penyerangan seks lama

by admin

Sebuah yayasan kepausan telah mengakui bahwa mendiang pendirinya dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap seorang karyawan wanita yang muncul pada tahun 2010 setelah mengetahui almarhum pendeta tersebut sedang dipertimbangkan untuk kemungkinan beatifikasi.

ROMA – Sebuah yayasan kepausan telah mengakui bahwa mendiang pendirinya dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap seorang karyawan perempuan, yang muncul pada tahun 2010 setelah mengetahui almarhum pendeta tersebut sedang dipertimbangkan untuk kemungkinan beatifikasi.

Bantuan untuk Gereja yang Membutuhkan, yang mengumpulkan uang untuk membangun dan membangun kembali gereja dan melatih para imam di negara-negara miskin, mengatakan “sangat menyesal” dan mengutuk perilaku yang dituduhkan dari Pendeta Werenfried van Straaten, yang meninggal pada tahun 2003.

Koenigstein, badan amal yang berbasis di Jerman memposting pernyataan dan 26 poin pertanyaan dan jawaban catatan di situsnya Rabu setelah surat kabar Jerman Die Zeit melaporkan tuduhan tersebut, yang merupakan yang terbaru dari serangkaian klaim pelanggaran seksual terhadap pendiri Vatikan yang karismatik- ordo keagamaan, gerakan, dan amal Katolik yang disetujui.

Aid to the Church in Need mengatakan bahwa mereka membayar wanita itu 10.000 euro ($ 12.000) untuk penderitaannya, ditambah 6.000 euro ($, 7269) untuk uang pensiunnya, setelah memutuskan bahwa tuduhannya tentang penyerangan tahun 1973 “tampak sangat masuk akal.” Dia berusia 23 tahun saat itu.

Badan amal, yang didirikan van Straaten pada tahun 1947, mengatakan klaim tersebut dilaporkan ke Vatikan, yang tidak menemukan klaim serupa lainnya terhadap pastor tersebut dan tidak ada tuntutan pidana yang terjadi karena dia telah meninggal.

Bantuan untuk Gereja yang Membutuhkan sekarang menjadi yayasan kepausan yang disetujui Vatikan yang bekerja secara khusus di tempat-tempat di mana orang Kristen dianiaya. Pada 2019, mereka mengumpulkan sekitar 106,3 juta euro ($ 129 juta) untuk mendukung lebih dari 5.000 proyek yang dioperasikannya di seluruh dunia.

Dalam beberapa tahun terakhir, organisasi ini sangat aktif di Timur Tengah, membantu komunitas Kristen membangun kembali setelah menjadi sasaran ekstremis Islam.

Kasus yang melibatkan mantan karyawan itu dirahasiakan sampai Die Zeit minggu ini melaporkan surat 23 November 2010 yang ditulis oleh penyelidik yang ditunjuk Vatikan yang telah dikirim untuk menyelidiki masalah organisasi dan manajemen di badan amal itu sebagai bagian dari reorganisasi. rencana.

Penyelidik, Uskup Manfred Grothe, tidak ditugaskan untuk menyelidiki mendiang pendiri tersebut, tetapi sangat khawatir dengan apa yang dia pelajari sehingga dia memberi tahu Vatikan dengan harapan mengakhiri kampanye yang baru lahir untuk beatifikasi van Straaten, langkah pertama yang memungkinkan. kesucian.

Die Zeit, yang mengatakan telah melihat surat itu, mengatakan Grothe mengidentifikasi empat masalah moralitas Katolik yang melibatkan kehidupan van Straaten, termasuk “upaya kekerasan seksual, perilaku berlebihan dalam kehidupan, defisit substansial dalam perilaku pribadi, dan kecenderungan terhadap ide-ide fasis. . ”

Grothe merekomendasikan agar tidak ada pembayaran finansial apa pun kepada wanita itu, mencatat bahwa van Straaten telah membayar ayahnya 800.000 franc Belgia, atau sekitar 20.000 euro. Dalam tanggapannya pada hari Rabu, badan amal tersebut mengatakan pembayaran tersebut diyakini telah dilakukan pada tahun 1996-1997 dan terkait dengan “perlakuan tidak adil” yang dialami sang ayah ketika dia meninggalkan pekerjaannya di Bantuan kepada Gereja yang Membutuhkan. Dikatakan, uang itu tidak terkait dengan serangan yang diderita oleh putri pria itu, yang juga bekerja di badan amal tersebut.

Aid to the Church in Need mengatakan pasti ada masalah dalam gaya manajemen van Straaten dan tuduhan ekses dalam kehidupan pribadinya melibatkan alkohol dan makanan. Dikatakan pihaknya merahasiakan tuduhan terhadapnya karena wanita itu meminta kerahasiaan.

Badan amal itu juga mengatakan tidak memiliki bukti adanya kecenderungan fasis dalam tulisan van Straaten. Tetapi itu dicatat bahwa itu tidak pernah mendukung penyebab beatifikasinya dan mengatakan itu tidak akan pernah.

Sebagai hasil dari laporan Grothe, badan amal tersebut memulai perombakan organisasi dan mengatakan bahwa mereka menerapkan manajemen modern, badan kontrol dan pengawasan, serta mekanisme pengamanan pada tahun 2019.

———

Penulis AP David Rising berkontribusi dari Berlin.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/correction-vatican-charity-abuse-story-75904157

Related Articles