Roket menyerang dekat pangkalan AS di Irak, menewaskan 1 orang, melukai 8 orang

by admin

Setidaknya tiga roket menghantam daerah antara bandara sipil di wilayah semi-otonom yang dikelola Kurdi dan pangkalan terdekat yang menampung pasukan AS pada pukul 21:30. Tidak ada yang segera mengaku bertanggung jawab.

Seorang kontraktor sipil dengan koalisi tewas dan lima lainnya terluka, kata juru bicara koalisi, Kolonel Wayne Marotto, dalam sebuah pernyataan yang diposting di media sosial. Seorang anggota dinas AS juga terluka, katanya. Dia tidak mengungkapkan kewarganegaraan kontraktor yang meninggal itu dan mengatakan bahwa ini sedang diselidiki.

Sedikitnya dua warga sipil juga terluka dan kerusakan material terjadi pada mobil dan properti lainnya, kata pejabat keamanan, tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Sebuah pernyataan dari kementerian dalam negeri Kurdistan mengatakan “beberapa orang” telah terluka berdasarkan penyelidikan awal. Roket tersebut diluncurkan dari daerah selatan Irbil dekat perbatasan dengan provinsi Kirkuk dan jatuh di beberapa daerah pemukiman yang dekat dengan bandara.

Para pejabat berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan peraturan.

Presiden Irak Barham Saleh mengutuk serangan itu, mengatakan dalam pernyataan yang diposting online bahwa itu menandai “eskalasi berbahaya.”

Otoritas Kurdi memperingatkan penduduk Irbil untuk menjauh dari daerah yang menjadi sasaran dan tetap di rumah mereka, menurut pernyataan dari kementerian dalam negeri.

Serangan yang menargetkan bandara Irbil jarang terjadi. Serangan Senin adalah yang pertama menyerang daerah itu dalam lima bulan.

Pada 30 September, ketika enam roket menghantam dekat bandara. Otoritas Kurdi mengatakan mereka diluncurkan dari truk pickup di kota terdekat, Bartella di provinsi Ninevah, yang berada di bawah kendali pemerintah federal. Otoritas Kurdi menyalahkan kelompok milisi Syiah.

Hoshiyar Zebari, seorang anggota politbiro dari Partai Demokrat Kurdistan, mengatakan para pejabat keamanan sedang menyelidiki sumber serangan itu. “Akan ada konsekuensi terhadap pelakunya. Agresi ini tidak akan bertahan, ”tweetnya.

Serangan roket sering menargetkan kehadiran AS di Baghdad, termasuk Kedutaan Besar AS, serta konvoi yang mengangkut bahan untuk koalisi pimpinan AS.

Frekuensi serangan berkurang akhir tahun lalu menjelang pelantikan Presiden AS Joe Biden. AS di bawah pemerintahan Trump sebelumnya menyalahkan kelompok yang didukung Iran karena melakukan serangan itu. Ketegangan meningkat setelah serangan pesawat tak berawak yang diarahkan Washington yang menewaskan Jenderal Iran Qassim Soleimani dan pemimpin milisi Irak yang kuat Abu Mahdi al-Muhandis tahun lalu.

Trump pernah mengatakan kematian seorang kontraktor AS akan menjadi garis merah dan memprovokasi eskalasi AS di Irak. Pembunuhan kontraktor sipil AS pada bulan Desember 2019 dalam serangan roket di Kirkuk memicu pertarungan balas dendam di tanah Irak yang membawa negara itu ke ambang perang proxy.

Pasukan AS telah berkurang secara signifikan di Irak menjadi 2.500 personel dan tidak lagi mengambil bagian dalam misi tempur dengan pasukan Irak dalam operasi yang sedang berlangsung melawan kelompok ISIS.

Penulis Associated Press Samya Kullab berkontribusi untuk laporan ini.

Sumber : https://abcnews.go.com/International/wireStory/iraq-officials-rockets-strike-airport-us-base-75909549

Related Articles